Contoh Soal Menghitung Zakat Mal

jurnal


Contoh Soal Menghitung Zakat Mal

Contoh soal menghitung zakat mal adalah soal latihan yang digunakan untuk menghitung kewajiban zakat harta benda. Soal ini biasanya diberikan kepada siswa atau masyarakat umum untuk menguji pemahaman mereka tentang cara menghitung zakat mal. Sebagai contoh, seseorang memiliki harta benda senilai Rp100.000.000, maka zakat mal yang harus dikeluarkan adalah 2,5% x Rp100.000.000 = Rp2.500.000.

Contoh soal menghitung zakat mal sangat penting karena dapat membantu masyarakat memahami kewajiban mereka dalam berzakat. Selain itu, soal ini juga dapat bermanfaat bagi lembaga pengelola zakat dalam menghimpun dan mendistribusikan zakat secara lebih efektif. Dalam sejarah Islam, perhitungan zakat mal telah mengalami perkembangan yang signifikan, dari sistem yang sederhana pada masa Nabi Muhammad hingga sistem yang lebih kompleks dan terstruktur pada masa modern.

Pada artikel ini, kita akan membahas lebih lanjut tentang contoh soal menghitung zakat mal, termasuk jenis-jenis harta benda yang wajib dizakati, cara menghitung zakat mal, dan hikmah berzakat.

Contoh Soal Menghitung Zakat Mal

Contoh soal menghitung zakat mal merupakan aspek penting dalam memahami kewajiban berzakat. Aspek-aspek ini mencakup:

  • Definisi zakat mal
  • Jenis harta benda yang wajib dizakati
  • Nisab zakat mal
  • Cara menghitung zakat mal
  • Waktu pembayaran zakat mal
  • Hikmah berzakat mal
  • Lembaga pengelola zakat
  • Dampak sosial zakat mal
  • Perkembangan zakat mal dalam sejarah Islam
  • Tantangan dalam pengelolaan zakat mal

Memahami aspek-aspek ini sangat penting bagi umat Islam agar dapat menjalankan kewajiban zakat mal dengan benar. Dengan memahami definisi zakat mal, jenis harta benda yang wajib dizakati, dan nisab zakat mal, umat Islam dapat menentukan apakah mereka wajib membayar zakat mal atau tidak. Selain itu, dengan memahami cara menghitung zakat mal, umat Islam dapat menghitung kewajiban zakat mal mereka dengan tepat. Terakhir, dengan memahami hikmah berzakat mal, umat Islam dapat semakin termotivasi untuk menunaikan kewajiban zakat mal mereka.

Definisi Zakat Mal

Definisi zakat mal merupakan aspek penting dalam memahami contoh soal menghitung zakat mal. Definisi ini memberikan dasar pemahaman tentang apa yang dimaksud dengan zakat mal, sehingga dapat memudahkan dalam menghitung kewajiban zakat mal. Berikut adalah beberapa aspek penting dari definisi zakat mal:

  • Pengertian Zakat Mal
    Zakat mal adalah zakat yang dikenakan pada harta benda atau kekayaan yang dimiliki oleh seorang muslim yang telah mencapai nisab dan haul.
  • Nisab Zakat Mal
    Nisab zakat mal adalah batas minimal harta benda yang wajib dizakati. Nisab zakat mal berbeda-beda tergantung pada jenis hartanya.
  • Haul Zakat Mal
    Haul zakat mal adalah jangka waktu kepemilikan harta benda yang wajib dizakati. Haul zakat mal umumnya adalah satu tahun.
  • Jenis Harta Benda yang Wajib Dizakati
    Tidak semua harta benda wajib dizakati. Jenis harta benda yang wajib dizakati adalah harta benda yang memenuhi syarat, seperti emas, perak, uang, dan hasil pertanian.

Dengan memahami definisi zakat mal secara komprehensif, umat Islam dapat lebih mudah dalam menghitung kewajiban zakat mal mereka. Definisi ini menjadi landasan dasar dalam pelaksanaan zakat mal, sehingga dapat memastikan bahwa zakat mal yang dikeluarkan sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

Jenis Harta Benda yang Wajib Dizakati

Dalam konteks contoh soal menghitung zakat mal, memahami jenis harta benda yang wajib dizakati merupakan aspek penting. Jenis harta benda yang wajib dizakati menentukan apakah seseorang wajib membayar zakat mal atau tidak, serta berapa besar zakat mal yang harus dibayarkan. Berikut adalah beberapa jenis harta benda yang wajib dizakati:

  • Emas dan Perak
    Emas dan perak merupakan jenis harta benda yang wajib dizakati jika telah mencapai nisab. Nisab emas adalah 85 gram, sedangkan nisab perak adalah 595 gram.
  • Uang Tunai dan Tabungan
    Uang tunai dan tabungan juga termasuk jenis harta benda yang wajib dizakati jika telah mencapai nisab. Nisab uang tunai dan tabungan mengikuti nisab emas, yaitu 85 gram emas.
  • Hasil Pertanian
    Hasil pertanian, seperti padi, jagung, dan buah-buahan, juga wajib dizakati jika telah mencapai nisab. Nisab hasil pertanian berbeda-beda tergantung pada jenis tanamannya.
  • Hewan Ternak
    Hewan ternak, seperti sapi, kambing, dan unta, juga wajib dizakati jika telah mencapai nisab. Nisab hewan ternak juga berbeda-beda tergantung pada jenis hewannya.

Dengan memahami jenis harta benda yang wajib dizakati, umat Islam dapat lebih mudah dalam menghitung kewajiban zakat mal mereka. Jenis harta benda yang wajib dizakati ini telah ditetapkan dalam Al-Qur’an dan Sunnah, sehingga menjadi pedoman penting dalam pelaksanaan zakat mal.

Nisab Zakat Mal

Dalam konteks contoh soal menghitung zakat mal, nisab zakat mal merupakan aspek yang sangat penting. Nisab zakat mal adalah batas minimal harta benda yang wajib dizakati. Jika harta benda yang dimiliki telah mencapai nisab, maka wajib dizakati. Berikut adalah beberapa aspek penting dari nisab zakat mal:

  • Pengertian Nisab Zakat Mal
    Nisab zakat mal adalah ukuran atau standar minimal harta benda yang wajib dizakati.
  • Jenis Nisab Zakat Mal
    Terdapat beberapa jenis nisab zakat mal, tergantung pada jenis harta benda yang dimiliki, seperti nisab emas, nisab perak, nisab uang tunai dan tabungan, nisab hasil pertanian, dan nisab hewan ternak.
  • Dampak Nisab Zakat Mal
    Nisab zakat mal berdampak pada kewajiban seseorang untuk membayar zakat mal. Jika harta benda yang dimiliki telah mencapai nisab, maka wajib dizakati, dan sebaliknya.
  • Hikmah Nisab Zakat Mal
    Nisab zakat mal memiliki hikmah, yaitu untuk memastikan bahwa zakat mal hanya dibayarkan oleh orang-orang yang mampu dan tidak memberatkan orang-orang yang tidak mampu.

Dengan memahami nisab zakat mal secara komprehensif, umat Islam dapat lebih mudah dalam menghitung kewajiban zakat mal mereka. Nisab zakat mal menjadi acuan penting dalam pelaksanaan zakat mal, sehingga dapat memastikan bahwa zakat mal yang dikeluarkan sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

Cara Menghitung Zakat Mal

Cara menghitung zakat mal merupakan aspek penting dalam memahami contoh soal menghitung zakat mal. Cara menghitung zakat mal memberikan panduan langkah demi langkah tentang bagaimana menghitung kewajiban zakat mal seseorang. Tanpa memahami cara menghitung zakat mal, akan sulit untuk menyelesaikan contoh soal menghitung zakat mal dengan benar.

Cara menghitung zakat mal meliputi beberapa langkah, seperti menentukan jenis harta benda yang wajib dizakati, menghitung nisab zakat mal, dan menghitung besarnya zakat mal yang harus dibayarkan. Setiap langkah dalam cara menghitung zakat mal memiliki peran penting dalam memastikan bahwa zakat mal yang dibayarkan sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

Memahami cara menghitung zakat mal memiliki beberapa manfaat praktis. Pertama, dapat membantu umat Islam menghitung kewajiban zakat mal mereka dengan benar, sehingga mereka dapat memenuhi kewajiban agama mereka dengan sebaik-baiknya. Kedua, dapat membantu lembaga pengelola zakat dalam menghimpun dan mendistribusikan zakat secara lebih efektif dan efisien.

Waktu pembayaran zakat mal

Waktu pembayaran zakat mal memiliki hubungan erat dengan contoh soal menghitung zakat mal. Dalam contoh soal menghitung zakat mal, biasanya terdapat informasi tentang waktu pembayaran zakat mal yang digunakan sebagai dasar perhitungan. Waktu pembayaran zakat mal menjadi komponen penting dalam contoh soal menghitung zakat mal karena menentukan nisab dan haul harta benda yang wajib dizakati.

Nisab adalah batas minimal harta benda yang wajib dizakati, sedangkan haul adalah jangka waktu kepemilikan harta benda tersebut. Waktu pembayaran zakat mal biasanya jatuh pada saat harta benda telah mencapai nisab dan telah dimiliki selama satu tahun (haul). Dengan mengetahui waktu pembayaran zakat mal, maka dapat ditentukan nisab dan haul harta benda yang akan dizakati, sehingga perhitungan zakat mal dapat dilakukan dengan benar.

Sebagai contoh, jika seseorang memiliki harta benda berupa uang tunai sebesar Rp100.000.000 pada tanggal 1 Januari 2023, maka waktu pembayaran zakat mal untuk harta benda tersebut adalah pada tanggal 1 Januari 2024, karena pada saat itu harta benda tersebut telah mencapai nisab dan telah dimiliki selama satu tahun. Dengan demikian, dalam contoh soal menghitung zakat mal, waktu pembayaran zakat mal menjadi informasi penting yang harus diperhatikan untuk menghitung kewajiban zakat mal dengan tepat.

Hikmah berzakat mal

Hikmah berzakat mal merupakan aspek penting yang terkait dengan contoh soal menghitung zakat mal. Memahami hikmah berzakat mal dapat membantu dalam menghayati kewajiban berzakat dan menjalankan ibadah ini dengan penuh kesadaran dan keikhlasan.

  • Pembersihan Harta

    Zakat mal berfungsi untuk membersihkan harta dari hak orang lain yang mungkin tercampur di dalamnya, sehingga harta yang dimiliki menjadi lebih berkah dan bermanfaat.

  • Meningkatkan Ketakwaan

    Dengan mengeluarkan zakat mal, seorang muslim menunjukkan ketakwaannya kepada Allah SWT dan mengakui bahwa segala harta yang dimiliki berasal dari-Nya.

  • Menjaga Keseimbangan Sosial

    Zakat mal berperan dalam menjaga keseimbangan sosial dengan membantu masyarakat yang membutuhkan dan mengurangi kesenjangan ekonomi.

  • Investasi Akhirat

    Setiap zakat mal yang dikeluarkan akan dicatat sebagai amal kebaikan dan menjadi investasi berharga di akhirat kelak.

Dengan memahami hikmah berzakat mal, umat Islam dapat lebih termotivasi untuk menghitung dan mengeluarkan zakat mal dengan benar sesuai dengan ketentuan syariat. Zakat mal tidak hanya menjadi kewajiban agama, tetapi juga memiliki dampak positif yang luas bagi individu, masyarakat, dan kehidupan di akhirat kelak.

Lembaga pengelola zakat

Dalam konteks contoh soal menghitung zakat mal, lembaga pengelola zakat memiliki peran penting. Lembaga pengelola zakat berfungsi sebagai wadah yang menghimpun, mengelola, dan mendistribusikan zakat mal dari para muzaki (pemberi zakat) kepada para mustahik (penerima zakat).

Keberadaan lembaga pengelola zakat sangat membantu dalam proses perhitungan zakat mal. Lembaga pengelola zakat biasanya menyediakan berbagai layanan, seperti konsultasi perhitungan zakat, kalkulator zakat, dan panduan pembayaran zakat. Layanan-layanan ini memudahkan para muzaki dalam menghitung dan mengeluarkan zakat mal sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

Selain itu, lembaga pengelola zakat juga berperan dalam memastikan bahwa zakat mal yang dihimpun disalurkan kepada para mustahik yang berhak. Lembaga pengelola zakat melakukan verifikasi dan seleksi terhadap para mustahik, sehingga zakat mal dapat tepat sasaran dan memberikan manfaat yang optimal bagi masyarakat yang membutuhkan.

Dampak Sosial Zakat Mal

Dampak sosial zakat mal merupakan salah satu aspek penting yang terkait dengan contoh soal menghitung zakat mal. Memahami dampak sosial zakat mal dapat memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang manfaat dan tujuan dari ibadah zakat mal, sehingga mendorong umat Islam untuk menghitung dan mengeluarkan zakat mal dengan kesadaran dan keikhlasan.

Secara umum, zakat mal memiliki dampak sosial yang positif bagi masyarakat. Dengan menyalurkan zakat mal kepada para mustahik, kesenjangan ekonomi dapat berkurang dan kesejahteraan sosial dapat meningkat. Contoh soal menghitung zakat mal dapat membantu kita memahami bagaimana zakat mal dapat memberikan manfaat nyata bagi masyarakat yang membutuhkan.

Sebagai contoh, jika dalam sebuah contoh soal menghitung zakat mal diperoleh hasil bahwa seorang muzaki memiliki kewajiban zakat mal sebesar Rp10.000.000, maka penyaluran zakat mal tersebut dapat memberikan dampak sosial yang signifikan. Zakat mal tersebut dapat digunakan untuk membiayai pendidikan anak-anak yatim, membantu modal usaha bagi masyarakat miskin, atau membangun sarana prasarana umum yang bermanfaat bagi masyarakat luas. Dengan demikian, zakat mal dapat berperan aktif dalam meningkatkan kesejahteraan dan kemajuan sosial.

Perkembangan Zakat Mal dalam Sejarah Islam

Perkembangan zakat mal dalam sejarah Islam memiliki pengaruh yang signifikan terhadap contoh soal menghitung zakat mal. Perkembangan ini mencakup perubahan dan penyesuaian dalam tata cara perhitungan dan pengelolaan zakat mal, yang bertujuan untuk memastikan bahwa zakat mal dapat dijalankan secara efektif dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat dari waktu ke waktu.

Salah satu contoh perkembangan zakat mal dalam sejarah Islam adalah perluasan jenis harta yang dikenakan zakat. Pada masa Rasulullah SAW, zakat mal hanya dikenakan pada beberapa jenis harta tertentu, seperti emas, perak, dan hasil pertanian. Namun, seiring perkembangan zaman dan munculnya bentuk-bentuk harta baru, para ulama melakukan ijtihad untuk menentukan jenis-jenis harta lain yang juga wajib dizakati.

Sebagai contoh, pada masa kekhalifahan Umar bin Khattab, zakat mal diperluas hingga meliputi hasil tambang dan barang dagangan. Perkembangan ini tercermin dalam contoh soal menghitung zakat mal saat ini, yang mencakup berbagai jenis harta, seperti uang tunai, tabungan, saham, dan investasi. Dengan demikian, memahami perkembangan zakat mal dalam sejarah Islam menjadi penting untuk memastikan bahwa perhitungan zakat mal dilakukan secara komprehensif dan sesuai dengan ketentuan syariat.

Tantangan dalam pengelolaan zakat mal

Tantangan dalam pengelolaan zakat mal merupakan aspek penting yang perlu dipertimbangkan dalam “contoh soal menghitung zakat mal”. Pengelolaan zakat mal yang efektif dan efisien sangat penting untuk memastikan bahwa zakat mal dapat disalurkan dengan tepat kepada para mustahik dan memberikan manfaat yang maksimal bagi masyarakat.

  • Rendahnya kesadaran masyarakat

    Rendahnya kesadaran masyarakat tentang kewajiban zakat mal menjadi salah satu tantangan dalam pengelolaan zakat mal. Masih banyak masyarakat yang belum memahami pentingnya zakat mal dan belum tergerak untuk mengeluarkan zakat malnya.

  • Kurangnya transparansi dan akuntabilitas

    Kurangnya transparansi dan akuntabilitas dalam pengelolaan zakat mal dapat mengurangi kepercayaan masyarakat terhadap lembaga pengelola zakat. Masyarakat perlu mengetahui bagaimana zakat mal yang mereka keluarkan dikelola dan disalurkan.

  • Inefisiensi dalam pengumpulan dan penyaluran zakat mal

    Inefisiensi dalam pengumpulan dan penyaluran zakat mal dapat menyebabkan pemborosan sumber daya dan keterlambatan dalam penyaluran zakat mal kepada para mustahik. Lembaga pengelola zakat perlu mengoptimalkan proses pengumpulan dan penyaluran zakat mal agar lebih efektif dan efisien.

  • Minimnya inovasi dan pemanfaatan teknologi

    Minimnya inovasi dan pemanfaatan teknologi dalam pengelolaan zakat mal dapat menghambat perkembangan dan kemajuan pengelolaan zakat mal. Lembaga pengelola zakat perlu terus berinovasi dan memanfaatkan teknologi untuk meningkatkan efektivitas dan efisiensi pengelolaan zakat mal.

Tantangan-tantangan ini perlu diatasi agar pengelolaan zakat mal dapat berjalan dengan baik dan memberikan manfaat yang maksimal bagi masyarakat. Lembaga pengelola zakat, pemerintah, dan masyarakat perlu bekerja sama untuk mengatasi tantangan-tantangan ini dan meningkatkan pengelolaan zakat mal di Indonesia.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Contoh Soal Menghitung Zakat Mal

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ) berikut ini disusun untuk mengantisipasi pertanyaan umum dan memberikan klarifikasi mengenai contoh soal menghitung zakat mal. FAQ ini akan membahas berbagai aspek penting yang perlu diketahui untuk dapat menghitung zakat mal dengan benar.

Pertanyaan 1: Apa saja jenis harta benda yang wajib dizakati?

Jawaban: Harta benda yang wajib dizakati meliputi emas, perak, uang tunai, hasil pertanian, hewan ternak, dan harta benda lainnya yang memenuhi syarat tertentu, seperti telah mencapai nisab dan dimiliki selama satu tahun.

Pertanyaan 2: Berapa nisab zakat mal untuk emas?

Jawaban: Nisab zakat mal untuk emas adalah 85 gram.

Pertanyaan 3: Bagaimana cara menghitung zakat mal untuk uang tunai?

Jawaban: Zakat mal untuk uang tunai dihitung sebesar 2,5% dari jumlah uang tunai yang dimiliki setelah dikurangi kebutuhan pokok.

Pertanyaan 4: Apakah zakat mal harus dibayarkan setiap tahun?

Jawaban: Ya, zakat mal harus dibayarkan setiap tahun selama harta benda yang dimiliki telah mencapai nisab dan telah dimiliki selama satu tahun (haul).

Pertanyaan 5: Kepada siapa zakat mal harus disalurkan?

Jawaban: Zakat mal harus disalurkan kepada delapan golongan yang berhak menerima zakat, yaitu fakir, miskin, amil, muallaf, hamba sahaya, gharim, fisabilillah, dan ibnu sabil.

Pertanyaan 6: Apa saja manfaat mengeluarkan zakat mal?

Jawaban: Manfaat mengeluarkan zakat mal antara lain membersihkan harta, meningkatkan ketakwaan, menjaga keseimbangan sosial, dan menjadi investasi akhirat.

Sebagai kesimpulan, memahami contoh soal menghitung zakat mal sangat penting untuk dapat menunaikan kewajiban zakat mal dengan benar. FAQ ini memberikan gambaran umum tentang berbagai aspek yang perlu diperhatikan dalam menghitung zakat mal, sehingga diharapkan dapat menjawab pertanyaan umum dan memberikan klarifikasi yang dibutuhkan.

Pembahasan lebih lanjut mengenai contoh soal menghitung zakat mal akan diulas pada bagian berikutnya.

Tips Menghitung Zakat Mal dengan Mudah dan Akurat

Menghitung zakat mal dengan benar merupakan kewajiban setiap muslim yang memiliki harta benda mencapai nisab. Berikut adalah beberapa tips yang dapat membantu Anda menghitung zakat mal dengan mudah dan akurat:

1. Kenali Jenis Harta yang Wajib Dizakati
Tidak semua harta benda wajib dizakati. Jenis harta yang wajib dizakati adalah harta yang memenuhi syarat, seperti emas, perak, uang tunai, hasil pertanian, dan hewan ternak.

2. Pahami Nisab Zakat Mal
Nisab zakat mal adalah batas minimal harta benda yang wajib dizakati. Setiap jenis harta memiliki nisab yang berbeda-beda. Misalnya, nisab emas adalah 85 gram.

3. Hitung Harta yang Dimiliki
Hitunglah seluruh harta benda yang Anda miliki, termasuk uang tunai, tabungan, investasi, dan aset lainnya. Pastikan untuk menghitung harta yang telah Anda miliki selama satu tahun (haul).

4. Kurangi Kewajiban dan Kebutuhan Pokok
Sebelum menghitung zakat mal, kurangi terlebih dahulu kewajiban dan kebutuhan pokok Anda, seperti biaya hidup, utang, dan biaya pendidikan.

5. Tentukan Persentase Zakat
Umumnya, zakat mal dikenakan sebesar 2,5% dari jumlah harta yang wajib dizakati. Namun, ada beberapa jenis harta yang memiliki persentase zakat berbeda.

6. Hitung Total Zakat Mal
Setelah mengetahui persentase zakat, kalikan jumlah harta yang wajib dizakati dengan persentase tersebut. Hasilnya adalah jumlah zakat mal yang harus Anda bayarkan.

7. Bayarkan Zakat Mal Tepat Waktu
Zakat mal harus dibayarkan tepat waktu, yaitu satu tahun setelah harta mencapai nisab. Menunda pembayaran zakat dapat mengurangi pahala dan menambah beban dosa.

8. Salurkan Zakat Mal kepada yang Berhak
Zakat mal harus disalurkan kepada delapan golongan yang berhak menerima zakat, yaitu fakir, miskin, amil, mualaf, hamba sahaya, gharim, fisabilillah, dan ibnu sabil.

Dengan mengikuti tips ini, Anda dapat menghitung zakat mal dengan mudah dan akurat. Menghitung dan membayar zakat mal tepat waktu tidak hanya merupakan kewajiban agama, tetapi juga membawa keberkahan dan manfaat bagi diri sendiri dan orang lain.

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas lebih dalam mengenai hikmah dan manfaat menunaikan zakat mal. Memahami hikmah dan manfaat zakat mal akan semakin memotivasi kita untuk menghitung dan membayar zakat mal dengan penuh kesadaran dan keikhlasan.

Kesimpulan

Pembahasan “contoh soal menghitung zakat mal” dalam artikel ini memberikan pemahaman yang komprehensif tentang kewajiban zakat mal bagi umat Islam. Artikel ini menyoroti pentingnya memahami jenis harta yang wajib dizakati, nisab zakat mal, dan cara menghitung zakat mal dengan benar. Memahami aspek-aspek ini sangat penting untuk menunaikan zakat mal dengan tepat waktu dan sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

Tiga poin utama yang saling berhubungan dalam artikel ini meliputi:

  • Jenis Harta Wajib Zakat: Memahami jenis harta yang wajib dizakati, seperti emas, perak, uang tunai, dan hasil pertanian, sangat penting untuk menentukan apakah seseorang wajib membayar zakat mal.
  • Nisab Zakat Mal: Nisab zakat mal berfungsi sebagai batas minimal harta yang wajib dizakati. Setiap jenis harta memiliki nisab yang berbeda-beda, sehingga menentukan nisab dengan tepat sangat penting dalam perhitungan zakat mal.
  • Cara Menghitung Zakat Mal: Artikel ini memberikan panduan langkah demi langkah tentang cara menghitung zakat mal, termasuk mengurangi kewajiban dan kebutuhan pokok, menentukan persentase zakat, dan menghitung total zakat mal.

Menunaikan zakat mal bukan hanya kewajiban agama, tetapi juga membawa keberkahan dan manfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Dengan menghitung dan membayar zakat mal tepat waktu, umat Islam dapat berkontribusi pada kesejahteraan sosial dan meningkatkan ketakwaan mereka kepada Allah SWT.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Artikel Terbaru