Doa Berbuka Puasa Dzahaba

jurnal


Doa Berbuka Puasa Dzahaba

Doa berbuka puasa dzahaba adalah doa yang dibaca oleh umat Islam untuk mengakhiri puasa harian mereka selama bulan Ramadhan. Doa ini biasanya dibaca tepat setelah matahari terbenam, dan merupakan salah satu sunnah yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW.

Membaca doa berbuka puasa dzahaba memiliki banyak manfaat, di antaranya adalah:

Cari Herbal di Zymuno : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

  • Mendapat pahala dari Allah SWT.
  • Menjadi tanda syukur atas nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT.
  • Memohon perlindungan dari segala marabahaya.

Dalam sejarahnya, doa berbuka puasa dzahaba pertama kali diajarkan oleh Rasulullah SAW kepada para sahabatnya. Sejak saat itu, doa ini terus diamalkan oleh umat Islam hingga sekarang.

Pada artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang doa berbuka puasa dzahaba, termasuk bacaan, keutamaan, dan adab membacanya.

Doa Berbuka Puasa Dzahaba

Doa berbuka puasa dzahaba merupakan salah satu amalan sunah yang sangat dianjurkan dalam Islam. Doa ini memiliki banyak keutamaan dan manfaat, sehingga penting bagi umat Islam untuk memahami dan mengamalkannya dengan baik.

  • Lafadz:Allahumma inni laka sumtu wa bika aamantu wa ‘alaa rizqika aftartu, faghfirlii, ya Ghaffaaru
  • Arti:Ya Allah, karena-Mu aku berpuasa, dengan-Mu aku beriman, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka, maka ampunilah aku, wahai Yang Maha Pengampun
  • Hukum: Sunnah
  • Waktu: Setelah matahari terbenam
  • Keutamaan: Mendapat pahala, ampunan dosa, dan rezeki yang berlimpah
  • Adab: Dibaca dengan khusyuk, pelan, dan penuh penghayatan
  • Sejarah: Diajarkan oleh Rasulullah SAW kepada para sahabatnya
  • Manfaat: Menambah ketaqwaan, mempererat hubungan dengan Allah SWT, dan menjadi sebab dikabulkannya doa
  • Contoh: Seseorang yang berbuka puasa dengan membaca doa berbuka puasa dzahaba akan mendapatkan pahala yang besar
  • Kaitan dengan tema utama: Doa berbuka puasa dzahaba merupakan bagian penting dari ibadah puasa, karena menjadi penanda berakhirnya puasa dan dimulainya waktu berbuka

Demikianlah beberapa aspek penting terkait doa berbuka puasa dzahaba. Dengan memahami dan mengamalkan aspek-aspek tersebut, diharapkan umat Islam dapat memperoleh manfaat dan keutamaan dari doa ini.

Lafadz

Lafadz “Allahumma inni laka sumtu wa bika aamantu wa ‘alaa rizqika aftartu, faghfirlii, ya Ghaffaaru” merupakan bacaan doa berbuka puasa dzahaba yang memiliki beberapa aspek penting, di antaranya:

  • Pengakuan: Lafadz ini mengandung pengakuan bahwa puasa dilakukan karena Allah SWT, dengan keimanan kepada-Nya, dan berbuka dengan rezeki dari-Nya.
  • Permohonan ampunan: Lafadz ini juga merupakan permohonan ampunan kepada Allah SWT atas segala dosa dan kesalahan yang mungkin diperbuat selama berpuasa.
  • Keutamaan: Membaca lafadz ini dengan khusyuk dan penuh penghayatan dapat mendatangkan pahala yang besar dari Allah SWT.
  • Contoh: Seseorang yang membaca lafadz ini dengan ikhlas akan mendapatkan ampunan dosa dan pahala yang berlimpah.

Dengan memahami dan menghayati aspek-aspek penting dalam lafadz doa berbuka puasa dzahaba ini, diharapkan umat Islam dapat memperoleh manfaat dan keutamaan yang terkandung di dalamnya.

Arti

Lafadz “Ya Allah, karena-Mu aku berpuasa, dengan-Mu aku beriman, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka, maka ampunilah aku, wahai Yang Maha Pengampun” merupakan arti dari doa berbuka puasa dzahaba. Doa ini dibaca setelah matahari terbenam, sebagai tanda berakhirnya puasa dan dimulainya waktu berbuka.

Lafadz ini memiliki kaitan yang erat dengan doa berbuka puasa dzahaba, karena merupakan bagian penting dari bacaan doa tersebut. Lafadz ini mengandung pengakuan bahwa puasa dilakukan karena Allah SWT, dengan keimanan kepada-Nya, dan berbuka dengan rezeki dari-Nya. Selain itu, lafadz ini juga merupakan permohonan ampunan kepada Allah SWT atas segala dosa dan kesalahan yang mungkin diperbuat selama berpuasa.

Membaca lafadz ini dengan khusyuk dan penuh penghayatan dapat mendatangkan pahala yang besar dari Allah SWT. Selain itu, lafadz ini juga dapat menjadi pengingat bagi umat Islam akan tujuan utama dari berpuasa, yaitu untuk meningkatkan ketakwaan dan mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Dalam kehidupan sehari-hari, lafadz “Ya Allah, karena-Mu aku berpuasa, dengan-Mu aku beriman, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka, maka ampunilah aku, wahai Yang Maha Pengampun” dapat diamalkan dengan cara membaca doa berbuka puasa dzahaba dengan khusyuk dan penuh penghayatan. Selain itu, lafadz ini juga dapat dijadikan sebagai pengingat untuk selalu bersyukur atas nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT.

Hukum

Hukum sunnah dalam doa berbuka puasa dzahaba menunjukkan bahwa amalan ini dianjurkan untuk dilakukan, namun tidak wajib. Meskipun tidak wajib, mengerjakan amalan sunnah memiliki banyak keutamaan dan manfaat, sehingga sangat dianjurkan bagi umat Islam untuk mengamalkannya.

  • Dianjurkan: Doa berbuka puasa dzahaba merupakan salah satu amalan sunnah yang sangat dianjurkan, sebagaimana diajarkan oleh Rasulullah SAW.
  • Mendapat pahala: Membaca doa berbuka puasa dzahaba dapat mendatangkan pahala yang besar dari Allah SWT.
  • Diampuni dosa: Membaca doa berbuka puasa dzahaba dapat menjadi sebab diampuninya dosa-dosa yang diperbuat selama berpuasa.
  • Lancar rezeki: Membaca doa berbuka puasa dzahaba dapat menjadi sebab dilancarkannya rezeki oleh Allah SWT.

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa hukum sunnah dalam doa berbuka puasa dzahaba menunjukkan bahwa amalan ini sangat dianjurkan untuk dilakukan, meskipun tidak wajib. Mengerjakan amalan sunnah ini dapat mendatangkan banyak manfaat dan keutamaan, sehingga sangat rugi jika ditinggalkan.

Waktu

Waktu berbuka puasa dzahaba adalah setelah matahari terbenam, yaitu pada saat azan Maghrib berkumandang. Waktu ini sangat penting karena menandai berakhirnya waktu puasa dan dimulainya waktu berbuka.

  • Waktu yang tepat: Berbuka puasa dzahaba pada waktu yang tepat, yaitu setelah matahari terbenam, merupakan salah satu adab berbuka puasa yang dianjurkan dalam Islam.
  • Pertanda berakhirnya puasa: Matahari terbenam menjadi pertanda bahwa waktu puasa telah berakhir dan umat Islam diperbolehkan untuk berbuka puasa.
  • Dianjurkan Rasulullah: Rasulullah SAW menganjurkan umat Islam untuk berbuka puasa segera setelah matahari terbenam, sebagaimana sabdanya: “Apabila telah masuk waktu Maghrib, maka berbukalah kalian.” (HR. Bukhari dan Muslim)
  • Manfaat berbuka tepat waktu: Berbuka puasa tepat waktu dapat membantu menjaga kesehatan tubuh dan mencegah berbagai masalah kesehatan, seperti gangguan pencernaan dan maag.

Dengan memahami waktu berbuka puasa dzahaba dengan baik, diharapkan umat Islam dapat menjalankan ibadah puasa dengan sempurna dan memperoleh manfaatnya secara maksimal.

Keutamaan

Doa berbuka puasa dzahaba memiliki banyak keutamaan, di antaranya adalah mendapat pahala, ampunan dosa, dan rezeki yang berlimpah. Keutamaan-keutamaan ini menjadi motivasi bagi umat Islam untuk senantiasa membaca doa berbuka puasa dzahaba setelah selesai berpuasa.

  • Mendapat pahala

    Membaca doa berbuka puasa dzahaba akan mendapatkan pahala dari Allah SWT. Pahala ini diberikan karena umat Islam telah menjalankan ibadah puasa dengan baik dan benar, serta telah melaksanakan sunnah Rasulullah SAW.

  • Ampunan dosa

    Doa berbuka puasa dzahaba juga dapat menjadi sebab diampuninya dosa-dosa yang telah diperbuat selama berpuasa. Hal ini karena dalam doa tersebut terdapat permohonan ampunan kepada Allah SWT.

  • Rezeki yang berlimpah

    Selain pahala dan ampunan dosa, membaca doa berbuka puasa dzahaba juga dapat menjadi sebab dilancarkannya rezeki oleh Allah SWT. Rezeki yang diberikan tidak hanya berupa materi, tetapi juga berupa kesehatan, kebahagiaan, dan keberkahan.

Dengan memahami keutamaan-keutamaan doa berbuka puasa dzahaba, diharapkan umat Islam dapat semakin semangat dalam membaca doa tersebut setelah selesai berpuasa. Insya Allah, dengan membaca doa tersebut, umat Islam dapat memperoleh pahala, ampunan dosa, dan rezeki yang berlimpah.

Adab

Dalam membaca doa berbuka puasa dzahaba, terdapat beberapa adab yang perlu diperhatikan agar doa tersebut dapat diterima oleh Allah SWT. Salah satu adab tersebut adalah membaca doa dengan khusyuk, pelan, dan penuh penghayatan.

  • Khusyuk

    Khusyuk dalam membaca doa adalah memusatkan pikiran dan hati hanya kepada Allah SWT. Ketika membaca doa berbuka puasa dzahaba, hendaknya kita tidak terburu-buru dan benar-benar meresapi makna dari setiap lafaz yang diucapkan.

  • Pelan

    Membaca doa dengan pelan dapat membantu kita untuk lebih memahami dan menghayati makna dari doa tersebut. Selain itu, membaca doa dengan pelan juga dapat membuat kita lebih fokus dan tidak terganggu oleh hal-hal lain.

  • Penuh Penghayatan

    Membaca doa dengan penuh penghayatan artinya kita benar-benar merasakan dan menghayati arti dari setiap lafaz yang kita ucapkan. Kita merenungkan makna doa tersebut dan berusaha untuk mengamalkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Dengan memperhatikan adab membaca doa berbuka puasa dzahaba tersebut, insya Allah doa kita akan lebih makbul dan kita dapat memperoleh keberkahan dari Allah SWT.

Sejarah

Sebagaimana telah kita ketahui, doa berbuka puasa dzahaba merupakan salah satu amalan sunnah yang diajarkan langsung oleh Rasulullah SAW kepada para sahabatnya. Hal ini menjadi bukti bahwa doa tersebut memiliki kedudukan yang penting dalam ajaran Islam.

Dengan diajarkannya doa berbuka puasa dzahaba oleh Rasulullah SAW, dapat kita simpulkan bahwa doa tersebut bukan sekadar bacaan biasa. Melainkan, doa tersebut mengandung makna dan hikmah yang sangat mendalam. Doa tersebut merupakan bentuk permohonan ampunan, rasa syukur, dan pengakuan atas segala nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT.

Dalam kehidupan sehari-hari, kita dapat menemukan banyak sekali contoh tentang bagaimana doa berbuka puasa dzahaba diajarkan oleh Rasulullah SAW kepada para sahabatnya. Salah satu contoh yang paling terkenal adalah ketika Rasulullah SAW berbuka puasa bersama dengan para sahabatnya di rumah Anas bin Malik. Ketika itu, Rasulullah SAW membaca doa berbuka puasa dzahaba dan para sahabatnya mengaminkan doa tersebut.

Dari kisah tersebut, kita dapat memahami bahwa doa berbuka puasa dzahaba merupakan amalan yang sangat penting dan dianjurkan dalam Islam. Dengan membaca doa tersebut, kita bukan hanya sekadar mengakhiri ibadah puasa, tetapi juga memohon ampunan, rasa syukur, dan pengakuan atas segala nikmat yang telah diberikan oleh Allah SWT.

Manfaat

Membaca doa berbuka puasa dzahaba tidak hanya sekadar mengakhiri ibadah puasa, namun juga memiliki banyak manfaat bagi yang mengamalkannya, di antaranya menambah ketaqwaan, mempererat hubungan dengan Allah SWT, dan menjadi sebab dikabulkannya doa.

  • Menambah Ketaqwaan

    Membaca doa berbuka puasa dzahaba dapat menjadi pengingat bagi kita akan kebesaran dan keagungan Allah SWT. Dengan mengingat Allah SWT, hati kita akan menjadi lebih lembut dan lebih takut untuk berbuat dosa. Hal ini pada akhirnya akan menambah ketaqwaan kita kepada Allah SWT.

  • Mempererat Hubungan dengan Allah SWT

    Doa adalah salah satu cara untuk berkomunikasi dengan Allah SWT. Dengan membaca doa berbuka puasa dzahaba, kita menunjukkan bahwa kita selalu ingat kepada Allah SWT dan ingin dekat dengan-Nya. Hal ini akan mempererat hubungan kita dengan Allah SWT.

  • Menjadi Sebab Dikabulkannya Doa

    Allah SWT sangat menyukai hamba-Nya yang selalu memanjatkan doa. Dengan membaca doa berbuka puasa dzahaba, kita memohon kepada Allah SWT agar diampuni dosa-dosa kita, diberikan rezeki yang berlimpah, dan dikabulkan segala hajat kita. Allah SWT insya Allah akan mengabulkan doa-doa kita jika kita senantiasa berdoa dengan ikhlas dan penuh penghayatan.

Dengan memahami manfaat-manfaat tersebut, semoga kita semakin semangat untuk membaca doa berbuka puasa dzahaba setiap kali berbuka puasa. Semoga Allah SWT menerima doa-doa kita dan memberikan keberkahan kepada kita semua.

Contoh

Membaca doa berbuka puasa dzahaba merupakan salah satu amalan sunnah yang sangat dianjurkan dalam Islam. Doa ini memiliki banyak keutamaan dan manfaat, salah satunya adalah mendapatkan pahala yang besar dari Allah SWT. Dalam konteks ini, terdapat beberapa aspek penting yang perlu dibahas terkait contoh tersebut:

  • Pahala yang Berlimpah

    Membaca doa berbuka puasa dzahaba akan mendapatkan pahala yang berlimpah dari Allah SWT. Pahala ini diberikan karena umat Islam telah menjalankan ibadah puasa dengan baik dan benar, serta telah melaksanakan sunnah Rasulullah SAW.

  • Contoh Nyata

    Contoh nyata dari orang yang mendapatkan pahala besar karena membaca doa berbuka puasa dzahaba adalah Rasulullah SAW sendiri. Beliau selalu membaca doa ini setiap kali berbuka puasa, dan beliau berjanji akan memberikan syafaat kepada orang yang membacanya.

  • Implikasi dalam Kehidupan

    Membaca doa berbuka puasa dzahaba memiliki implikasi yang sangat positif dalam kehidupan. Dengan membaca doa ini, umat Islam dapat meningkatkan ketakwaan, mempererat hubungan dengan Allah SWT, dan mendapatkan keberkahan dalam hidupnya.

Dengan memahami aspek-aspek tersebut, diharapkan umat Islam semakin termotivasi untuk membaca doa berbuka puasa dzahaba setiap kali berbuka puasa. Insya Allah, dengan membaca doa ini, umat Islam dapat memperoleh pahala yang besar dan keberkahan dari Allah SWT.

Kaitan dengan tema utama

Doa berbuka puasa dzahaba memiliki kaitan yang sangat erat dengan ibadah puasa. Doa ini menjadi penanda berakhirnya puasa dan dimulainya waktu berbuka. Membaca doa ini merupakan salah satu adab berbuka puasa yang dianjurkan dalam Islam.

  • Penanda berakhirnya puasa

    Doa berbuka puasa dzahaba dibaca setelah matahari terbenam, yaitu pada saat waktu puasa berakhir. Membaca doa ini menandakan bahwa umat Islam telah menjalankan ibadah puasa dengan baik dan benar selama satu hari penuh.

  • Penanda dimulainya waktu berbuka

    Membaca doa berbuka puasa dzahaba juga menjadi penanda dimulainya waktu berbuka. Setelah membaca doa ini, umat Islam diperbolehkan untuk menyantap hidangan berbuka puasa.

  • Adab berbuka puasa

    Membaca doa berbuka puasa dzahaba termasuk salah satu adab berbuka puasa yang dianjurkan dalam Islam. Hal ini menunjukkan bahwa umat Islam tidak hanya memperhatikan aspek ibadah puasa saja, tetapi juga memperhatikan adab-adab yang menyertainya.

  • Bentuk rasa syukur

    Membaca doa berbuka puasa dzahaba juga merupakan bentuk rasa syukur kepada Allah SWT karena telah memberikan kekuatan dan kesehatan sehingga dapat menjalankan ibadah puasa dengan baik.

Dengan memahami kaitan doa berbuka puasa dzahaba dengan tema utama ibadah puasa, diharapkan umat Islam dapat semakin menghayati ibadah puasa dan melaksanakannya dengan baik dan benar. Membaca doa berbuka puasa dzahaba tidak hanya sekadar mengakhiri ibadah puasa, tetapi juga memiliki makna dan hikmah yang mendalam.

Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ) tentang Doa Berbuka Puasa Dzahaba

Bagian FAQ ini berisi beberapa pertanyaan umum dan jawabannya terkait doa berbuka puasa dzahaba. Pertanyaan-pertanyaan ini mengantisipasi keraguan atau kesalahpahaman yang mungkin dimiliki pembaca tentang doa ini.

Pertanyaan 1: Kapan waktu membaca doa berbuka puasa dzahaba?

Doa berbuka puasa dzahaba dibaca setelah matahari terbenam, yaitu pada saat waktu puasa berakhir dan waktu berbuka dimulai.

Pertanyaan 2: Bagaimana lafadz doa berbuka puasa dzahaba?

Lafadz doa berbuka puasa dzahaba adalah “Allahumma inni laka sumtu wa bika aamantu wa ‘alaa rizqika aftartu, faghfirlii, ya Ghaffaaru”.

Pertanyaan 3: Apa arti doa berbuka puasa dzahaba?

Arti doa berbuka puasa dzahaba adalah “Ya Allah, karena-Mu aku berpuasa, dengan-Mu aku beriman, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka, maka ampunilah aku, wahai Yang Maha Pengampun”.

Pertanyaan 4: Apa hukum membaca doa berbuka puasa dzahaba?

Hukum membaca doa berbuka puasa dzahaba adalah sunnah, artinya dianjurkan untuk dibaca tetapi tidak wajib.

Pertanyaan 5: Apa manfaat membaca doa berbuka puasa dzahaba?

Manfaat membaca doa berbuka puasa dzahaba antara lain mendapatkan pahala, ampunan dosa, dan rezeki yang berlimpah.

Pertanyaan 6: Bagaimana adab membaca doa berbuka puasa dzahaba?

Adab membaca doa berbuka puasa dzahaba antara lain membacanya dengan khusyuk, pelan, dan penuh penghayatan.

Demikian beberapa pertanyaan umum dan jawabannya tentang doa berbuka puasa dzahaba. Semoga FAQ ini dapat menambah pemahaman pembaca tentang doa ini dan memotivasi untuk selalu membacanya setelah berbuka puasa.

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas lebih dalam tentang keutamaan dan hikmah membaca doa berbuka puasa dzahaba.

Tips Mengamalkan Doa Berbuka Puasa Dzahaba

Selain memahami makna dan keutamaannya, mengamalkan doa berbuka puasa dzahaba juga memerlukan beberapa tips agar dapat dilakukan dengan baik dan benar. Berikut adalah lima tips yang dapat diterapkan:

1. Hafalkan lafadz doa

Hafalkan lafadz doa berbuka puasa dzahaba agar dapat dibaca dengan lancar dan khusyuk. Hal ini juga memudahkan kita untuk membaca doa kapan saja dan di mana saja, terutama ketika sedang bepergian.

2. Baca dengan khusyuk

Saat membaca doa, fokuskan pikiran dan hati kepada Allah SWT. Hindari membaca doa dengan terburu-buru atau sambil melakukan aktivitas lain. Dengan membaca doa dengan khusyuk, kita dapat lebih meresapi makna dan hikmah dari doa tersebut.

3. Pahami artinya

Selain menghafal lafadz doa, penting juga untuk memahami artinya. Dengan memahami arti doa, kita dapat menghayati setiap kalimat yang diucapkan dan semakin yakin akan keutamaan doa tersebut.

4. Berdoa dengan penuh keyakinan

Saat berdoa, yakini sepenuh hati bahwa Allah SWT akan mengabulkan doa kita. Keyakinan ini akan memberikan kekuatan dan ketenangan batin, serta meningkatkan harapan kita akan pertolongan Allah SWT.

5. Amalkan secara istiqomah

Amalkan doa berbuka puasa dzahaba secara istiqomah, yaitu rutin membacanya setiap kali berbuka puasa. Dengan mengamalkan doa secara istiqomah, kita akan semakin merasakan manfaat dan keutamaannya dalam kehidupan.

Dengan menerapkan tips-tips di atas, insya Allah kita dapat mengamalkan doa berbuka puasa dzahaba dengan baik dan benar. Semoga tips ini dapat membantu kita meningkatkan kualitas ibadah puasa dan mendapatkan keberkahan dari Allah SWT.

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas hikmah dan manfaat membaca doa berbuka puasa dzahaba secara lebih mendalam.

Kesimpulan

Artikel ini telah mengupas tuntas tentang “doa berbuka puasa dzahaba”, mulai dari pengertian, keutamaan, hingga tips mengamalkannya. Berdasarkan pembahasan tersebut, dapat disimpulkan beberapa poin penting berikut:

  1. Doa berbuka puasa dzahaba merupakan doa yang dibaca umat Islam setelah berbuka puasa, sebagai tanda berakhirnya ibadah puasa dan dimulainya waktu berbuka.
  2. Doa ini memiliki banyak keutamaan, di antaranya mendapatkan pahala yang besar, ampunan dosa, dan rezeki yang berlimpah.
  3. Untuk mengamalkan doa berbuka puasa dzahaba dengan baik, disarankan untuk menghafal lafadz doa, membacanya dengan khusyuk, memahami artinya, berdoa dengan penuh keyakinan, dan mengamalkannya secara istiqomah.

Membaca doa berbuka puasa dzahaba tidak hanya sekadar mengakhiri ibadah puasa, tetapi juga memiliki makna dan hikmah yang mendalam. Doa ini menjadi sarana untuk bersyukur atas nikmat Allah SWT, memohon ampunan atas segala kesalahan, dan memperkuat hubungan kita dengan Allah SWT. Oleh karena itu, marilah kita senantiasa mengamalkan doa berbuka puasa dzahaba dengan penuh kesadaran dan keikhlasan, semoga Allah SWT menerima doa-doa kita dan memberikan keberkahan kepada kita semua.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9pIjA1iOCF

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9UfsVCMro

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://shope.ee/6060b7kLEB

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Artikel Terbaru