Haji Mabruroh Artinya

jurnal


Haji Mabruroh Artinya

Haji mabrur merupakan istilah yang merujuk pada pelaksanaan ibadah haji yang sesuai dengan tuntunan dan syariat Islam. Dalam arti kata lain, haji mabrur adalah haji yang mabrur, diterima, dan mendapatkan pahala dari Allah SWT.

Dalam pelaksanaanya ibadah haji mabrur tentu memberikan banyak manfaat bagi umat Islam yang mengerjakannya. Diantaranya adalah mendapatkan pahala dan ampunan dosa, meningkatkan keimanan, serta mempererat ukhuwah Islamiyah.

Cari Herbal di Zymuno : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Ibadah haji mabrur juga memiliki sejarah perkembangan yang panjang. Dimulai dari masa Nabi Ibrahim AS, kemudian diteruskan oleh Nabi Muhammad SAW, hingga saat ini. Dalam perkembangannya, pelaksanaan ibadah haji mengalami beberapa perubahan dan penyesuaian, namun tujuan utamanya tetap sama, yaitu untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Pengertian Haji Mabrur

Haji mabrur merupakan ibadah haji yang sesuai dengan ketentuan dan syariat Islam. Dalam pelaksanaannya, ibadah haji memiliki beberapa aspek penting yang harus diperhatikan agar dapat mencapai haji mabrur.

  • Ikhlas
  • Sesuai syariat
  • Tawadhu
  • Khilafiah
  • Istighfar
  • Muhasabah
  • Sabar
  • Syukur
  • Taubat
  • Tawakkal

Aspek-aspek tersebut merupakan kunci utama dalam mencapai haji mabrur. Dengan memenuhi aspek-aspek tersebut, jamaah haji diharapkan dapat memperoleh haji yang mabrur dan mendapatkan pahala yang berlimpah dari Allah SWT.

Ikhlas

Ikhlas merupakan salah satu aspek penting dalam mencapai haji mabrur. Ikhlas berarti melakukan ibadah haji semata-mata karena Allah SWT, tanpa mengharapkan imbalan atau pujian dari manusia. Dengan ikhlas, ibadah haji akan menjadi lebih bernilai dan berpahala di sisi Allah SWT.

Ikhlas juga akan berpengaruh pada perilaku dan sikap jamaah haji selama melaksanakan ibadah haji. Jamaah haji yang ikhlas akan lebih fokus pada ibadah dan tidak terpengaruh oleh hal-hal duniawi. Mereka akan lebih sabar, tawadhu, dan istighfar selama menjalankan ibadah haji.

Realita di lapangan, banyak jamaah haji yang belum sepenuhnya ikhlas dalam melaksanakan ibadah haji. Masih ada sebagian jamaah haji yang mengharapkan pujian atau pengakuan dari manusia. Hal ini tentu saja dapat mengurangi nilai dan pahala ibadah haji. Oleh karena itu, penting bagi setiap jamaah haji untuk senantiasa menjaga keikhlasan dalam melaksanakan ibadah haji.

Dengan memahami hubungan antara ikhlas dan haji mabrur, diharapkan jamaah haji dapat lebih meningkatkan kualitas ibadah hajinya. Dengan ikhlas, ibadah haji akan menjadi lebih bermakna dan berpahala di sisi Allah SWT.

Sesuai syariat

Dalam konteks haji mabrur, “sesuai syariat” merupakan aspek penting yang harus diperhatikan oleh setiap jamaah haji. Sesuai syariat berarti melaksanakan ibadah haji sesuai dengan tuntunan dan ajaran agama Islam, sebagaimana yang telah dicontohkan oleh Rasulullah SAW.

  • Rukun dan wajib haji
    Rukun dan wajib haji merupakan amalan-amalan pokok yang harus dikerjakan oleh setiap jamaah haji. Rukun haji ada 5, yaitu ihram, wukuf di Arafah, thawaf, sai, dan tahallul. Sementara itu, wajib haji ada 6, yaitu niat ihram, memakai ihram, melontar jumrah, mencukur rambut, bermalam di Muzdalifah, dan bermalam di Mina.
  • Tata cara pelaksanaan haji
    Tata cara pelaksanaan haji meliputi berbagai amalan ibadah yang harus dilakukan secara berurutan dan sesuai dengan tuntunan syariat. Misalnya, cara memakai ihram, cara tawaf, cara sai, dan cara melontar jumrah.
  • Larangan-larangan dalam haji
    Selain melaksanakan amalan ibadah yang wajib, jamaah haji juga harus menghindari berbagai larangan dalam haji. Larangan-larangan tersebut antara lain memakai pakaian berjahit bagi laki-laki, menutup kepala bagi perempuan, memotong kuku, dan berburu.
  • Etika dan adab dalam haji
    Etika dan adab dalam haji meliputi sikap dan perilaku yang harus dijaga oleh setiap jamaah haji selama melaksanakan ibadah haji. Misalnya, bersikap sopan dan saling menghormati, menjaga kebersihan, dan tidak menyakiti sesama jamaah haji.

Dengan memperhatikan aspek “sesuai syariat” dalam melaksanakan ibadah haji, jamaah haji diharapkan dapat memperoleh haji yang mabrur dan mendapatkan pahala yang berlimpah dari Allah SWT.

Tawadhu

Tawadhu merupakan sikap rendah hati dan tidak sombong. Dalam konteks haji mabrur, tawadhu merupakan salah satu aspek penting yang harus dimiliki oleh setiap jamaah haji. Sebab, tawadhu akan berpengaruh pada kualitas dan nilai ibadah haji yang dikerjakan.

Tawadhu akan membuat jamaah haji lebih fokus pada ibadah dan tidak terpengaruh oleh hal-hal duniawi. Mereka akan lebih sabar, ikhlas, dan istighfar selama menjalankan ibadah haji. Dengan demikian, tawadhu menjadi salah satu kunci utama dalam mencapai haji mabrur. Tanpa tawadhu, ibadah haji yang dikerjakan dikhawatirkan tidak akan sempurna dan tidak mendapatkan pahala yang maksimal dari Allah SWT.

Contoh nyata tawadhu dalam haji mabrur dapat dilihat dari sikap dan perilaku Rasulullah SAW saat melaksanakan ibadah haji. Rasulullah SAW selalu bersikap rendah hati dan tidak sombong, meskipun beliau adalah pemimpin dan panutan umat Islam. Beliau selalu berbaur dengan jamaah haji lainnya, tidak membeda-bedakan status sosial atau kekayaan. Rasulullah SAW juga selalu membantu jamaah haji yang kesusahan dan tidak segan-segan untuk melayani mereka.

Dengan memahami hubungan antara tawadhu dan haji mabrur, diharapkan jamaah haji dapat lebih meningkatkan kualitas ibadah hajinya. Dengan tawadhu, ibadah haji akan menjadi lebih bermakna dan berpahala di sisi Allah SWT.

Khilafiah

Khilafiah merupakan salah satu aspek penting dalam ibadah haji mabrur. Khilafiah berarti perbedaan pendapat atau pandangan di kalangan ulama mengenai suatu masalah dalam ibadah haji.

Dalam konteks haji mabrur, khilafiah dapat terjadi pada berbagai aspek ibadah haji, seperti tata cara pelaksanaan haji, waktu pelaksanaan haji, dan bahkan niat haji. Perbedaan pendapat ini biasanya disebabkan oleh perbedaan penafsiran terhadap dalil-dalil syariat Islam.

Meskipun terdapat khilafiah di kalangan ulama, namun tidak semua khilafiah menyebabkan perbedaan dalam pelaksanaan ibadah haji. Khilafiah yang tidak menyebabkan perbedaan dalam pelaksanaan ibadah haji disebut dengan khilafiah yang tidak mu’tabar. Sebaliknya, khilafiah yang menyebabkan perbedaan dalam pelaksanaan ibadah haji disebut dengan khilafiah yang mu’tabar.

Bagi jamaah haji, memahami khilafiah sangat penting agar dapat melaksanakan ibadah haji sesuai dengan tuntunan syariat Islam. Dengan memahami khilafiah, jamaah haji dapat memilih pendapat ulama yang paling kuat dalilnya dan paling sesuai dengan kondisi mereka. Dengan demikian, ibadah haji yang dikerjakan oleh jamaah haji dapat lebih optimal dan bernilai di sisi Allah SWT.

Istighfar

Istighfar merupakan salah satu aspek penting dalam ibadah haji mabrur. Istighfar berarti memohon ampunan kepada Allah SWT atas segala dosa dan kesalahan yang telah diperbuat. Bagi jamaah haji, istighfar sangat penting dilakukan selama melaksanakan ibadah haji, baik sebelum, selama, maupun setelah haji.

Istighfar memiliki hubungan yang erat dengan haji mabrur. Hal ini dikarenakan istighfar dapat menghapus dosa-dosa jamaah haji, sehingga ibadah haji yang dikerjakan menjadi lebih berkualitas dan bernilai di sisi Allah SWT. Selain itu, istighfar juga dapat melapangkan hati dan pikiran jamaah haji, sehingga mereka dapat fokus beribadah dan lebih khusyuk dalam melaksanakan setiap amalan ibadah haji.

Contoh nyata istighfar dalam haji mabrur dapat dilihat dari sikap dan perilaku Rasulullah SAW saat melaksanakan ibadah haji. Rasulullah SAW selalu memperbanyak istighfar, baik dalam keadaan ihram maupun tidak. Beliau juga menganjurkan para sahabatnya untuk memperbanyak istighfar selama melaksanakan ibadah haji. Dengan memahami hubungan antara istighfar dan haji mabrur, diharapkan jamaah haji dapat lebih meningkatkan kualitas ibadah hajinya. Dengan memperbanyak istighfar, ibadah haji akan menjadi lebih bermakna dan berpahala di sisi Allah SWT.

Muhasabah

Dalam konteks haji mabrur, muhasabah merupakan aspek penting yang dapat meningkatkan kualitas dan nilai ibadah haji. Muhasabah berarti introspeksi atau mengevaluasi diri sendiri atas segala perbuatan dan tindakan yang telah dilakukan.

  • Muhasabah Qalbi

    Muhasabah qalbi adalah introspeksi diri terhadap kondisi hati. Jamaah haji dapat merenungkan apakah hatinya sudah bersih dari sifat-sifat tercela, seperti dengki, iri, dan sombong. Dengan muhasabah qalbi, jamaah haji diharapkan dapat membersihkan hatinya dan mempersiapkan diri untuk menerima limpahan rahmat dan ampunan Allah SWT.

  • Muhasabah Amal

    Muhasabah amal adalah introspeksi diri terhadap perbuatan dan tindakan yang telah dilakukan. Jamaah haji dapat merenungkan apakah amal ibadahnya sudah sesuai dengan tuntunan syariat Islam. Dengan muhasabah amal, jamaah haji diharapkan dapat memperbaiki kualitas ibadahnya dan menghindari perbuatan-perbuatan yang dilarang.

  • Muhasabah Niat

    Muhasabah niat adalah introspeksi diri terhadap niat yang mendasari setiap perbuatan. Jamaah haji dapat merenungkan apakah niatnya dalam melaksanakan ibadah haji sudah ikhlas karena Allah SWT. Dengan muhasabah niat, jamaah haji diharapkan dapat memurnikan niatnya dan menjadikan ibadah hajinya lebih bernilai di sisi Allah SWT.

  • Muhasabah Waktu

    Muhasabah waktu adalah introspeksi diri terhadap penggunaan waktu. Jamaah haji dapat merenungkan apakah waktunya selama melaksanakan ibadah haji sudah digunakan secara optimal. Dengan muhasabah waktu, jamaah haji diharapkan dapat memanfaatkan waktunya dengan sebaik-baiknya dan menghindari perbuatan-perbuatan yang membuang-buang waktu.

Dengan melakukan muhasabah secara komprehensif, jamaah haji diharapkan dapat meningkatkan kualitas dan nilai ibadah hajinya. Muhasabah akan membantu jamaah haji untuk membersihkan hati, memperbaiki amal, memurnikan niat, dan memanfaatkan waktu dengan sebaik-baiknya. Dengan demikian, jamaah haji dapat memperoleh haji mabrur, yaitu haji yang diterima dan mendapatkan pahala yang berlimpah dari Allah SWT.

Sabar

Dalam konteks haji mabrur, sabar merupakan salah satu aspek penting yang harus dimiliki oleh setiap jamaah haji. Sabar berarti menahan diri dari keluhan dan kemarahan dalam menghadapi berbagai kesulitan dan cobaan selama melaksanakan ibadah haji.

  • Sabar dalam Ibadah
    Menahan diri dari keluhan dan kemarahan saat melaksanakan ibadah haji, seperti ketika berdesak-desakan saat tawaf atau sai.
  • Sabar dalam Menunggu
    Menahan diri dari keluhan dan kemarahan saat harus mengantre atau menunggu, seperti saat menunggu giliran untuk melempar jumrah.
  • Sabar dalam Menghadapi Cobaan
    Menahan diri dari keluhan dan kemarahan saat menghadapi cobaan selama haji, seperti sakit, cuaca panas, atau kehilangan barang.
  • Sabar dalam Bermuamalah
    Menahan diri dari keluhan dan kemarahan saat berinteraksi dengan sesama jamaah haji, seperti saat berebut tempat atau terjadi kesalahpahaman.

Dengan memiliki sifat sabar, jamaah haji akan lebih dapat menikmati dan fokus pada ibadah hajinya. Sabar juga akan membantu jamaah haji untuk menghindari pertengkaran dan konflik dengan sesama jamaah haji, sehingga tercipta suasana ibadah yang kondusif dan damai. Oleh karena itu, penting bagi setiap jamaah haji untuk senantiasa bersabar dalam melaksanakan ibadah haji.

Syukur

Syukur merupakan salah satu aspek penting dalam ibadah haji mabrur. Syukur berarti bersyukur kepada Allah SWT atas segala nikmat dan karunia yang telah diberikan, termasuk kesempatan untuk melaksanakan ibadah haji.

Syukur memiliki hubungan yang erat dengan haji mabrur. Hal ini dikarenakan syukur dapat meningkatkan kualitas dan nilai ibadah haji yang dikerjakan. Jamaah haji yang bersyukur akan lebih menghargai setiap kesempatan untuk beribadah dan tidak akan menyia-nyiakannya. Dengan demikian, ibadah haji yang dikerjakan oleh jamaah haji akan lebih bermakna dan berpahala di sisi Allah SWT.

Contoh nyata syukur dalam haji mabrur dapat dilihat dari sikap dan perilaku Rasulullah SAW saat melaksanakan ibadah haji. Rasulullah SAW selalu bersyukur atas segala nikmat dan karunia yang telah diberikan Allah SWT, termasuk kesempatan untuk beribadah haji. Beliau juga menganjurkan para sahabatnya untuk bersyukur selama melaksanakan ibadah haji.

Dengan memahami hubungan antara syukur dan haji mabrur, diharapkan jamaah haji dapat lebih meningkatkan kualitas ibadah hajinya. Dengan bersyukur, ibadah haji akan menjadi lebih bermakna dan berpahala di sisi Allah SWT.

Taubat

Taubat merupakan salah satu aspek penting dalam ibadah haji mabrur. Taubat berarti kembali kepada Allah SWT dengan penuh penyesalan dan kesadaran atas segala dosa dan kesalahan yang telah diperbuat, serta bertekad untuk tidak mengulanginya lagi.

  • Penyesalan yang Sincere

    Jamaah haji harus memiliki penyesalan yang tulus atas segala dosa dan kesalahan yang telah diperbuat. Penyesalan ini harus berasal dari lubuk hati terdalam dan tidak dibuat-buat.

  • Pengakuan Dosa

    Jamaah haji harus mengakui segala dosa dan kesalahan yang telah diperbuat, baik secara lisan maupun dalam hati. Pengakuan dosa ini merupakan bentuk kerendahan hati dan kesadaran bahwa manusia tidak luput dari kesalahan.

  • Istighfar

    Jamaah haji harus memperbanyak istighfar, yaitu memohon ampunan kepada Allah SWT atas segala dosa dan kesalahan yang telah diperbuat. Istighfar dapat dilakukan kapan saja dan di mana saja, baik secara lisan maupun dalam hati.

  • Tekad yang Kuat

    Jamaah haji harus memiliki tekad yang kuat untuk tidak mengulangi dosa dan kesalahan yang telah diperbuat. Tekad ini harus disertai dengan usaha untuk memperbaiki diri dan menjauhi segala hal yang dapat membawa kepada dosa.

Dengan melakukan taubat yang benar dan sempurna, jamaah haji diharapkan dapat menghapus dosa-dosa yang telah diperbuat dan memulai kehidupan yang baru yang lebih bersih dan lebih dekat dengan Allah SWT. Taubat yang dilakukan dengan sungguh-sungguh akan meningkatkan kualitas dan nilai ibadah haji yang dikerjakan, sehingga dapat mencapai haji mabrur.

Tawakkal

Dalam konteks haji mabrur, tawakkal merupakan sikap berserah diri sepenuhnya kepada Allah SWT setelah berusaha dan berikhtiar secara maksimal dalam melaksanakan ibadah haji. Tawakkal bukan berarti pasrah dan tidak berusaha, namun lebih kepada keyakinan bahwa segala sesuatu yang terjadi, baik hasil maupun prosesnya, adalah atas kehendak dan ketentuan Allah SWT.

Tawakkal memiliki hubungan yang sangat erat dengan haji mabrur. Jamaah haji yang memiliki sifat tawakkal akan lebih tenang dan fokus dalam melaksanakan ibadah haji. Mereka tidak akan mudah terpengaruh oleh bisikan-bisikan negatif atau godaan syaitan yang dapat mengganggu kekhusyukan ibadah haji. Dengan tawakkal, jamaah haji akan lebih ikhlas dan sabar dalam menghadapi segala kesulitan dan cobaan yang mungkin terjadi selama melaksanakan ibadah haji.

Contoh nyata tawakkal dalam haji mabrur adalah ketika jamaah haji tetap tenang dan tidak panik saat berdesak-desakan saat tawaf atau sai. Mereka yakin bahwa Allah SWT akan memberikan kemudahan dan kelancaran dalam setiap langkah ibadah haji yang dilakukan. Selain itu, tawakkal juga terlihat ketika jamaah haji menerima apapun hasil dari ibadah hajinya, baik mabrur atau tidak, sebagai ketentuan dan kehendak Allah SWT.

Memahami hubungan antara tawakkal dan haji mabrur sangat penting bagi setiap jamaah haji. Dengan tawakkal, jamaah haji dapat meningkatkan kualitas dan nilai ibadah hajinya. Tawakkal akan membantu jamaah haji untuk fokus beribadah, ikhlas menerima hasil, dan lebih dekat dengan Allah SWT. Oleh karena itu, setiap jamaah haji diharapkan dapat memiliki sifat tawakkal yang kuat untuk mencapai haji mabrur.

Tanya Jawab Haji Mabrur

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya mengenai haji mabrur.

Pertanyaan 1: Apa itu haji mabrur?

Haji mabrur adalah haji yang diterima dan memperoleh pahala yang besar dari Allah SWT. Haji mabrur memiliki beberapa ciri-ciri, antara lain: dikerjakan sesuai dengan syariat Islam, ikhlas karena Allah SWT, dan mendapat ampunan dosa dari Allah SWT.

Pertanyaan 2: Bagaimana cara mencapai haji mabrur?

Untuk mencapai haji mabrur, jamaah haji harus memenuhi beberapa aspek penting, seperti: ikhlas, sesuai syariat, tawadhu, khilafiah, istighfar, muhasabah, sabar, syukur, taubat, dan tawakkal.

Pertanyaan 3: Apa manfaat haji mabrur?

Haji mabrur memiliki banyak manfaat, di antaranya: mendapatkan pahala yang besar dari Allah SWT, diampuni dosa-dosanya, meningkatkan keimanan, mempererat ukhuwah Islamiyah, dan menjadi haji yang mabrur.

Pertanyaan 4: Apa saja ciri-ciri haji mabrur?

Ciri-ciri haji mabrur antara lain: jamaah haji merasa tenang dan damai setelah melaksanakan haji, tidak sombong atau riya, dan selalu bersyukur atas nikmat Allah SWT.

Pertanyaan 5: Apa saja yang dapat membatalkan haji mabrur?

Beberapa hal yang dapat membatalkan haji mabrur antara lain: melakukan dosa besar selama haji, tidak memenuhi rukun dan wajib haji, dan tidak menjaga etika dan adab selama haji.

Pertanyaan 6: Bagaimana cara menjaga haji mabrur setelah pulang dari haji?

Untuk menjaga haji mabrur setelah pulang dari haji, jamaah haji harus menjaga ketakwaannya kepada Allah SWT, memperbanyak ibadah, dan menjauhi segala perbuatan dosa.

Demikianlah beberapa tanya jawab mengenai haji mabrur. Semoga bermanfaat bagi kita semua.

Pembahasan lebih lanjut mengenai haji mabrur dapat dibaca pada artikel selanjutnya.

Tips Meraih Haji Mabrur

Menunaikan ibadah haji dengan mabrur merupakan dambaan setiap muslim. Berikut ini adalah beberapa tips yang dapat dilakukan untuk meraih haji mabrur:

1. Niat Ikhlas karena Allah SWT
Niatkan ibadah haji semata-mata karena Allah SWT, bukan karena ingin dipuji atau dihormati orang lain.

2. Persiapan Fisik dan Mental
Jaga kesehatan fisik dan mental agar dapat melaksanakan ibadah haji dengan optimal. Perbanyak doa dan ibadah sebagai persiapan spiritual.

3. Pelajari Manasik Haji
Pelajari dan pahami tata cara pelaksanaan ibadah haji sesuai dengan tuntunan syariat Islam. Ini akan membantu Anda menjalankan ibadah haji dengan benar dan sesuai sunnah Rasulullah SAW.

4. Jaga Etika dan Adab
Hormati sesama jamaah haji, baik di tanah air maupun di tanah suci. Jaga kebersihan lingkungan dan patuhi peraturan yang berlaku.

5. Perbanyak Doa dan Istighfar
Perbanyak doa dan istighfar selama melaksanakan ibadah haji. Mohon ampunan atas segala dosa dan kesalahan yang telah diperbuat.

6. Bersabar dan Tawakal
Hadapi segala kesulitan dan cobaan selama haji dengan sabar dan tawakal kepada Allah SWT. Yakinlah bahwa Allah SWT akan memberikan kemudahan dan kelancaran bagi hamba-Nya yang ikhlas.

7. Jaga Kebersihan Hati
Hindari sifat sombong, riya, dan dengki. Jaga hati agar selalu bersih dan dipenuhi dengan rasa syukur kepada Allah SWT.

8. Menjaga Haji Mabrur Setelah Pulang
Setelah pulang dari haji, pertahankan ketakwaan dan amal ibadah yang telah dilakukan selama haji. Hindari perbuatan dosa dan maksiat agar haji tetap mabrur.

Dengan mengikuti tips-tips di atas, insya Allah Anda dapat meraih haji mabrur yang diridhai oleh Allah SWT. Haji mabrur akan membawa banyak manfaat, antara lain: diampuni dosa-dosanya, diangkat derajatnya, dan mendapatkan pahala yang besar dari Allah SWT.

Pembahasan selanjutnya akan berfokus pada manfaat dan keutamaan haji mabrur, serta cara mempertahankannya setelah pulang dari haji.

Kesimpulan

Dalam pembahasan “haji mabruroh artinya”, terdapat beberapa poin penting yang dapat disimpulkan, antara lain:

  • Haji mabrur adalah ibadah haji yang diterima dan memperoleh pahala besar dari Allah SWT.
  • Untuk mencapai haji mabrur, diperlukan pemenuhan berbagai aspek, seperti ikhlas, sesuai syariat, dan tawakkal.
  • Haji mabrur memiliki banyak manfaat, di antaranya diampuni dosa, ditingkatkan keimanan, dan diangkat derajat.

Poin-poin tersebut saling berkaitan, membentuk sebuah rangkaian proses menuju tercapainya haji mabrur. Dengan memenuhi aspek-aspek yang diperlukan, jamaah haji dapat meningkatkan kualitas ibadahnya dan memperoleh haji yang mabrur. Haji mabrur bukan hanya menjadi tujuan akhir, tetapi juga merupakan awal dari kehidupan baru yang lebih baik dan lebih dekat dengan Allah SWT.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9pIjA1iOCF

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9UfsVCMro

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://shope.ee/6060b7kLEB

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Artikel Terbaru