Icon Idul Fitri

jurnal


Icon Idul Fitri

Ikon Idul Fitri merupakan simbol yang merepresentasikan perayaan hari raya umat Islam setelah menjalankan ibadah puasa selama bulan Ramadan. Contohnya, ketupat dan baju koko.

Ikon-ikon ini memiliki makna dan manfaat yang penting bagi umat Islam. Ketupat melambangkan kebersamaan dan saling memaafkan, sementara baju koko menunjukkan kekhusyukan dan keseragaman dalam beribadah. Secara historis, ikon-ikon ini telah berkembang seiring waktu, menyesuaikan dengan budaya dan tradisi setempat.

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://shope.ee/4AeFikWtXH

Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang berbagai ikon Idul Fitri, sejarahnya, serta makna dan relevansinya bagi umat Islam.

Ikon Idul Fitri

Ikon Idul Fitri memiliki berbagai aspek penting yang membentuk makna dan relevansinya bagi umat Islam. Berikut adalah 10 aspek kunci yang perlu diperhatikan:

  • Simbolis
  • Tradisional
  • Religius
  • Budaya
  • Kebersamaan
  • Kegembiraan
  • Kesyukuran
  • Kesatuan
  • Identitas
  • Inspirasi

Aspek-aspek ini saling terkait dan membentuk pemahaman yang komprehensif tentang ikon Idul Fitri. Misalnya, simbolisme ketupat merepresentasikan kebersamaan umat Islam, sementara tradisi memakai baju koko menunjukkan kekhusyukan dan kesatuan dalam beribadah. Aspek budaya dan religi juga berpadu, menjadikan ikon Idul Fitri sebagai bagian tak terpisahkan dari perayaan hari raya umat Islam.

Simbolis

Aspek simbolis merupakan salah satu aspek penting yang melekat pada ikon Idul Fitri. Simbol-simbol ini mengandung makna dan nilai yang mendalam, merepresentasikan nilai-nilai luhur yang dianut oleh umat Islam.

  • Ketupat

    Ketupat, dengan bentuknya yang menyerupai anyaman, melambangkan kebersamaan dan saling menjalin erat antarsesama umat Islam. Anyaman ketupat juga dimaknai sebagai simbol persatuan dan kesatuan dalam merayakan Idul Fitri.

  • Baju Koko

    Baju koko, pakaian khas yang dikenakan saat Idul Fitri, merepresentasikan kesucian, kesederhanaan, dan keseragaman. Warna putih pada baju koko melambangkan kesucian dan kebersihan hati setelah menjalani ibadah puasa selama sebulan penuh.

  • Takbir

    Takbir, kalimat yang diucapkan untuk mengagungkan Allah, merupakan simbol kemenangan dan kebahagiaan setelah berhasil menjalankan ibadah puasa. Takbir juga menjadi penanda dimulainya hari raya Idul Fitri.

  • Salat Id

    Salat Id, salat yang dilaksanakan pada pagi hari Idul Fitri, melambangkan rasa syukur dan terima kasih kepada Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan keberkahan selama bulan Ramadan.

Simbol-simbol tersebut tidak hanya sekadar representasi, tetapi juga menjadi pengingat akan nilai-nilai penting yang harus terus dijunjung tinggi oleh umat Islam. Melalui ikon-ikon Idul Fitri, umat Islam dapat merefleksikan makna dan tujuan dari ibadah puasa dan hari raya Idul Fitri itu sendiri.

Tradisional

Aspek tradisional memegang peranan penting dalam membentuk ikon Idul Fitri. Tradisi yang diwariskan secara turun-temurun menjadi bagian tak terpisahkan dari perayaan hari raya umat Islam ini.

Salah satu contoh nyata tradisi dalam ikon Idul Fitri adalah penggunaan ketupat. Ketupat, yang terbuat dari anyaman daun kelapa muda, telah menjadi makanan khas yang identik dengan Idul Fitri. Ketupat melambangkan kebersamaan dan persaudaraan, sesuai dengan semangat saling memaafkan yang dijunjung tinggi pada hari raya tersebut.

Selain ketupat, tradisi lain yang melekat pada ikon Idul Fitri adalah penggunaan baju koko. Baju koko, pakaian longgar yang dikenakan oleh laki-laki Muslim, telah menjadi pakaian khas yang dipakai saat salat Id dan acara-acara perayaan Idul Fitri. Baju koko merepresentasikan kesederhanaan, kesucian, dan keseragaman dalam beribadah.

Memahami hubungan antara tradisi dan ikon Idul Fitri sangat penting untuk melestarikan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalamnya. Tradisi menjadi sarana untuk menanamkan nilai-nilai kebersamaan, saling memaafkan, dan kesyukuran kepada generasi mendatang.

Religius

Aspek religius merupakan fondasi yang tidak terpisahkan dari ikon Idul Fitri. Ikon-ikon ini memiliki makna dan nilai yang mendalam, yang bersumber dari ajaran dan tradisi Islam.

Salah satu contoh nyata hubungan religius dan ikon Idul Fitri adalah salat Id. Salat Id merupakan ibadah wajib yang dilaksanakan pada pagi hari Idul Fitri. Salat ini melambangkan rasa syukur dan terima kasih kepada Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan keberkahan selama bulan Ramadan. Selain itu, salat Id juga menjadi penanda dimulainya hari raya Idul Fitri.

Contoh lainnya adalah takbir, kalimat yang diucapkan untuk mengagungkan Allah. Takbir dikumandangkan pada malam takbiran dan sepanjang hari Idul Fitri. Takbir bukan hanya sekadar ungkapan kegembiraan, tetapi juga pengingat akan kebesaran dan keagungan Allah SWT.

Memahami hubungan antara religius dan ikon Idul Fitri sangat penting untuk menghayati makna dan nilai-nilai yang terkandung dalam perayaan hari raya ini. Dengan memahami aspek religius, umat Islam dapat menjalankan ibadah Idul Fitri dengan penuh kesadaran dan kekhusyukan.

Budaya

Aspek budaya merupakan bagian integral dari ikon Idul Fitri, karena perayaan ini telah berakulturasi dengan tradisi dan kebiasaan masyarakat setempat. Tradisi yang diwariskan secara turun-temurun ini memengaruhi berbagai aspek perayaan Idul Fitri, mulai dari kuliner hingga cara bersosialisasi.

  • Kuliner

    Kuliner khas Idul Fitri seperti ketupat dan opor ayam menjadi bagian penting dari perayaan. Makanan-makanan ini memiliki makna simbolis dan menjadi tradisi yang tidak bisa dipisahkan dari Idul Fitri.

  • Pakaian

    Pakaian tradisional seperti baju koko dan gamis menjadi ciri khas Idul Fitri. Pakaian ini mencerminkan keseragaman dan kekhusyukan dalam merayakan hari raya.

  • Tradisi Silaturahmi

    Tradisi bersilaturahmi atau mengunjungi sanak saudara pada saat Idul Fitri sangat penting. Silaturahmi menjadi sarana untuk mempererat tali persaudaraan dan saling memaafkan.

  • Hiburan Rakyat

    Hiburan rakyat seperti reog dan kuda lumping sering ditampilkan pada saat Idul Fitri. Hiburan ini menjadi bagian dari kemeriahan dan kebahagiaan dalam merayakan hari raya.

Aspek budaya dalam ikon Idul Fitri memperkaya makna dan nilai dari perayaan ini. Tradisi dan kebiasaan yang diwariskan secara turun-temurun menjadi bagian dari identitas dan keberagaman budaya Islam di Indonesia.

Kebersamaan

Aspek kebersamaan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari ikon Idul Fitri. Melalui berbagai simbol dan tradisi, Idul Fitri menjadi momen untuk mempererat tali silaturahmi dan memperkuat rasa persaudaraan antar sesama umat Islam.

  • Silaturahmi

    Tradisi silaturahmi atau mengunjungi sanak saudara menjadi salah satu wujud nyata kebersamaan pada saat Idul Fitri. Silaturahmi menjadi sarana untuk mempererat hubungan kekeluargaan, saling memaafkan, dan berbagi kebahagiaan.

  • Makan Bersama

    Makan bersama menjadi bagian penting dari kebersamaan pada saat Idul Fitri. Hidangan khas seperti ketupat, opor ayam, dan kue kering disajikan untuk dinikmati bersama keluarga dan kerabat. Makan bersama ini melambangkan kehangatan dan kebersamaan dalam merayakan hari raya.

  • Takbiran

    Tradisi takbiran atau mengumandangkan kalimat takbir pada malam sebelum Idul Fitri juga menjadi simbol kebersamaan. Takbiran dilakukan secara berjamaah, baik di masjid maupun di lingkungan sekitar, untuk menyambut datangnya hari raya dan mempererat tali persaudaraan.

  • Salat Id

    Salat Id yang dilaksanakan secara berjamaah pada pagi hari Idul Fitri menjadi momen kebersamaan yang sangat penting. Salat Id melambangkan persatuan dan kesatuan umat Islam dalam melaksanakan ibadah dan merayakan hari kemenangan.

Melalui berbagai ikon dan tradisi yang menjunjung tinggi nilai kebersamaan, Idul Fitri menjadi momen yang sangat berharga bagi umat Islam untuk memperkuat tali persaudaraan, saling memaafkan, dan berbagi kebahagiaan bersama.

Kegembiraan

Kegembiraan merupakan salah satu aspek penting yang melekat pada ikon Idul Fitri. Hari raya Idul Fitri menjadi momen yang penuh sukacita dan kebahagiaan bagi umat Islam setelah menjalani ibadah puasa selama sebulan penuh.

Kegembiraan pada Idul Fitri bersumber dari berbagai faktor. Pertama, Idul Fitri menandai berakhirnya ibadah puasa Ramadan yang penuh tantangan. Selama sebulan penuh, umat Islam menahan diri dari makan, minum, dan hawa nafsu lainnya. Berhasil menjalankan ibadah puasa dengan baik tentu menjadi alasan bagi umat Islam untuk bersukacita.

Kedua, Idul Fitri menjadi momen kemenangan atas hawa nafsu dan godaan duniawi. Melalui ibadah puasa, umat Islam berusaha mengendalikan diri dan mendekatkan diri kepada Tuhan. Berhasil mengendalikan hawa nafsu dan meraih kemenangan spiritual menjadi sumber kegembiraan yang mendalam.

Kegembiraan pada Idul Fitri juga diwujudkan melalui berbagai tradisi dan perayaan. Umat Islam berkumpul bersama keluarga dan kerabat, saling bermaaf-maafan, dan berbagi kebahagiaan. Tradisi seperti takbiran, salat Id berjamaah, dan makan bersama semakin menambah kegembiraan dan kemeriahan hari raya.

Memahami hubungan antara kegembiraan dan ikon Idul Fitri sangat penting untuk menghayati makna dan nilai dari perayaan ini. Kegembiraan menjadi bagian integral dari Idul Fitri, yang melambangkan kemenangan spiritual, kebersamaan, dan rasa syukur kepada Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan berkah selama bulan Ramadan.

Kesyukuran

Aspek kesyukuran merupakan salah satu nilai penting yang terkandung dalam ikon Idul Fitri. Idul Fitri menjadi momen bagi umat Islam untuk mengungkapkan rasa terima kasih dan syukur kepada Allah SWT atas segala limpahan rahmat dan berkah yang telah diberikan selama bulan Ramadan dan sepanjang tahun.

  • Syukur atas Ibadah Puasa

    Idul Fitri menjadi simbol rasa syukur atas berhasilnya menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh. Umat Islam bersyukur karena telah diberi kekuatan dan ketabahan dalam menahan hawa nafsu dan melaksanakan perintah Allah SWT.

  • Syukur atas Pengampunan Dosa

    Salah satu tujuan dari ibadah puasa adalah untuk memperoleh pengampunan dari Allah SWT atas dosa-dosa yang telah diperbuat. Pada Idul Fitri, umat Islam bersyukur dan bergembira karena telah diberi kesempatan untuk kembali fitrah, bersih dari dosa.

  • Syukur atas Rezeki dan Kesehatan

    Idul Fitri juga menjadi momen untuk bersyukur atas rezeki dan kesehatan yang telah diberikan oleh Allah SWT. Umat Islam berkumpul bersama keluarga dan kerabat, berbagi makanan dan kebahagiaan, serta saling mendoakan agar selalu diberikan keberkahan.

  • Syukur atas Nikmat Islam

    Selain itu, Idul Fitri menjadi pengingat bagi umat Islam untuk bersyukur atas nikmat Islam yang telah diberikan oleh Allah SWT. Umat Islam bersyukur karena telah diberi petunjuk dan hidayah untuk menjalankan ajaran Islam, sehingga dapat meraih kemenangan dan kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Melalui berbagai ikon dan tradisi Idul Fitri, umat Islam mengekspresikan rasa syukur mereka kepada Allah SWT atas segala nikmat dan berkah yang telah diberikan. Kesyukuran ini menjadi bagian integral dari perayaan Idul Fitri, yang membawa kebahagiaan, kedamaian, dan harapan baru bagi seluruh umat Islam.

Kesatuan

Kesatuan merupakan salah satu aspek penting yang tercermin dalam ikon Idul Fitri. Idul Fitri menjadi momen bagi umat Islam untuk memperkuat persatuan dan kebersamaan, baik dalam lingkup keluarga, masyarakat, maupun umat Islam secara keseluruhan.

Kesatuan dalam Idul Fitri memiliki beberapa penyebab. Pertama, Idul Fitri merupakan hari raya yang dirayakan oleh seluruh umat Islam di seluruh dunia. Momen ini menjadi pengingat akan kesatuan aqidah dan persaudaraan sebagai sesama Muslim.

Kedua, tradisi dan ritual Idul Fitri, seperti salat Id berjamaah dan silaturahmi, juga memperkuat rasa kesatuan. Salat Id yang dilaksanakan secara berjamaah melambangkan persatuan umat Islam dalam melaksanakan ibadah. Sementara itu, tradisi silaturahmi pada Idul Fitri menjadi sarana untuk mempererat tali persaudaraan dan saling memaafkan.

Kesatuan dalam Idul Fitri memiliki banyak manfaat. Salah satunya adalah memperkokoh ukhuwah Islamiyah. Melalui momen Idul Fitri, umat Islam saling mengunjungi dan bermaaf-maafan, sehingga dapat menghilangkan kesalahpahaman dan mempererat hubungan persaudaraan.

Selain itu, kesatuan dalam Idul Fitri juga dapat menciptakan harmoni sosial. Momen Idul Fitri menjadi sarana bagi umat Islam untuk berinteraksi dengan masyarakat sekitar, berbagi kebahagiaan, dan saling menghormati perbedaan.

Identitas

Ikon Idul Fitri memiliki hubungan yang erat dengan identitas umat Islam. Ikon-ikon ini tidak hanya menjadi simbol perayaan, tetapi juga merepresentasikan nilai-nilai dan identitas Islam itu sendiri.

Salah satu contoh nyata hubungan antara ikon Idul Fitri dan identitas adalah penggunaan baju koko. Baju koko, yang longgar dan sederhana, mencerminkan nilai-nilai kesederhanaan dan kesetaraan dalam Islam. Ketika mengenakan baju koko pada saat Idul Fitri, umat Islam tidak hanya merayakan hari raya, tetapi juga menunjukkan identitas mereka sebagai seorang Muslim.

Selain itu, tradisi bersalam-salaman pada saat Idul Fitri juga memperkuat identitas umat Islam. Bersalam-salaman menjadi sarana untuk saling memaafkan dan mempererat tali persaudaraan. Melalui tradisi ini, umat Islam menunjukkan bahwa mereka adalah bagian dari komunitas yang saling mendukung dan saling memaafkan.

Memahami hubungan antara ikon Idul Fitri dan identitas sangat penting untuk menjaga dan melestarikan nilai-nilai Islam. Dengan memahami makna dan nilai dari ikon-ikon tersebut, umat Islam dapat memperkuat identitas mereka dan menjadi teladan bagi masyarakat sekitar.

Inspirasi

Aspek inspirasi erat kaitannya dengan ikon Idul Fitri. Ikon-ikon tersebut tidak hanya memiliki makna religius, tetapi juga dapat memberikan inspirasi dan motivasi bagi umat Islam dalam menjalani kehidupan sehari-hari.

  • Spiritualitas

    Ikon Idul Fitri, seperti ketupat dan baju koko, mengingatkan umat Islam pada nilai-nilai spiritualitas. Ketupat melambangkan kebersamaan dan persaudaraan, sedangkan baju koko melambangkan kesederhanaan dan kesucian. Ikon-ikon ini menginspirasi umat Islam untuk meningkatkan kualitas spiritual mereka dan menjadi pribadi yang lebih baik.

  • Kesabaran dan Kegigihan

    Ibadah puasa selama bulan Ramadan menuntut kesabaran dan kegigihan. Umat Islam yang berhasil menjalankan ibadah puasa dengan baik akan terinspirasi untuk menerapkan kesabaran dan kegigihan dalam menghadapi tantangan hidup lainnya. Ikon Idul Fitri menjadi pengingat bahwa dengan kesabaran dan kegigihan, segala kesulitan dapat diatasi.

  • Kepedulian Sosial

    Tradisi berbagi makanan dan saling membantu pada saat Idul Fitri menginspirasi umat Islam untuk peduli terhadap sesama. Ikon Idul Fitri mengingatkan bahwa kebahagiaan sejati tidak hanya diperoleh melalui kesenangan pribadi, tetapi juga melalui berbagi dan membantu orang lain.

  • Persatuan dan Harmoni

    Idul Fitri adalah hari raya yang dirayakan oleh seluruh umat Islam di dunia. Ikon-ikon Idul Fitri, seperti salat Id berjamaah dan silaturahmi, menginspirasi umat Islam untuk memperkuat persatuan dan harmoni. Ikon-ikon ini mengingatkan bahwa perbedaan suku, budaya, dan latar belakang tidak boleh menjadi penghalang untuk bersatu dan hidup berdampingan secara damai.

Dengan memahami aspek inspirasi dari ikon Idul Fitri, umat Islam dapat mengambil pelajaran dan motivasi untuk menjalani kehidupan yang lebih bermakna dan bermanfaat. Ikon-ikon tersebut tidak hanya menjadi simbol perayaan, tetapi juga menjadi sumber inspirasi dan bimbingan bagi umat Islam di seluruh dunia.

Pertanyaan Seputar Ikon Idul Fitri

Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya terkait ikon Idul Fitri:

Pertanyaan 1: Apa saja contoh ikon Idul Fitri?

Ikon Idul Fitri yang umum antara lain ketupat, baju koko, takbir, dan salat Id.

Pertanyaan 2: Apa makna dari ketupat sebagai ikon Idul Fitri?

Ketupat melambangkan kebersamaan dan persaudaraan, sesuai dengan semangat saling memaafkan pada hari raya tersebut.

Pertanyaan 3: Mengapa baju koko identik dengan Idul Fitri?

Baju koko merepresentasikan kesederhanaan, kesucian, dan keseragaman dalam beribadah pada saat Idul Fitri.

Pertanyaan 4: Apa tujuan dari tradisi takbir pada Idul Fitri?

Takbir dikumandangkan untuk mengagungkan Allah SWT dan sebagai penanda dimulainya hari raya Idul Fitri.

Pertanyaan 5: Apa hikmah dari melaksanakan salat Id berjamaah?

Salat Id berjamaah melambangkan persatuan dan kesatuan umat Islam dalam beribadah dan merayakan kemenangan setelah menjalankan ibadah puasa.

Pertanyaan 6: Bagaimana ikon Idul Fitri dapat memberikan inspirasi bagi umat Islam?

Ikon Idul Fitri menginspirasi nilai-nilai spiritualitas, kesabaran, kepedulian sosial, persatuan, dan harmoni, yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

Dengan memahami makna dan nilai-nilai yang terkandung dalam ikon Idul Fitri, umat Islam dapat menghayati dan mengamalkan ajaran Islam dengan lebih baik.

Selanjutnya, kita akan membahas lebih dalam tentang sejarah dan perkembangan ikon Idul Fitri, serta bagaimana ikon-ikon tersebut telah berevolusi seiring waktu.

Tips Menghayati Ikon Idul Fitri

Untuk menghayati makna dan nilai-nilai yang terkandung dalam ikon Idul Fitri, berikut adalah beberapa tips yang dapat diterapkan:

Tip 1: Pahami Makna Simbolis Ikon Idul Fitri

Pelajari makna di balik simbol-simbol seperti ketupat, baju koko, dan takbir. Memahami makna ini akan membantu kita menghayati nilai-nilai yang terkandung di dalamnya.

Tip 2: Amalkan Tradisi Idul Fitri dengan Penuh Kesadaran

Tradisi seperti silaturahmi, makan bersama, dan salat Id berjamaah sebaiknya dilakukan dengan kesadaran penuh. Dengan demikian, kita dapat merasakan kebersamaan dan kekhusyukan yang terkandung dalam tradisi tersebut.

Tip 3: Jadikan Ikon Idul Fitri sebagai Pengingat Nilai-Nilai Islam

Ikon Idul Fitri dapat menjadi pengingat akan nilai-nilai Islam seperti kesederhanaan, kesabaran, dan kepedulian sosial. Kita dapat merefleksikan nilai-nilai ini dan menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Tip 4: Ajak Anak-anak untuk Memahami Ikon Idul Fitri

Libatkan anak-anak dalam memahami ikon Idul Fitri. Jelaskan kepada mereka makna simbol-simbol dan tradisi yang ada, sehingga mereka dapat menghargai dan melestarikan nilai-nilai luhur yang terkandung di dalamnya.

Tip 5: Manfaatkan Ikon Idul Fitri untuk Mempererat Ukhuwah Islamiyah

Tradisi Idul Fitri seperti silaturahmi dan saling memaafkan dapat menjadi sarana untuk mempererat tali persaudaraan sesama umat Islam. Manfaatkan momen ini untuk saling berbagi kebahagiaan dan memperkuat ukhuwah Islamiyah.

Dengan mengamalkan tips-tips tersebut, kita dapat menghayati makna dan nilai-nilai yang terkandung dalam ikon Idul Fitri, sehingga kita dapat menjadi pribadi yang lebih baik dan merayakan hari raya dengan penuh kesadaran dan khusyuk.

Tips-tips ini juga akan menjadi landasan bagi bagian akhir artikel, yang akan membahas tentang peran ikon Idul Fitri dalam memperkuat identitas dan ukhuwah Islamiyah.

Kesimpulan

Ikon Idul Fitri memiliki peran penting dalam membentuk makna dan nilai perayaan hari raya umat Islam. Ikon-ikon ini tidak hanya menjadi simbol tradisi, tetapi juga merepresentasikan nilai-nilai luhur Islam dan menjadi sumber inspirasi dalam kehidupan sehari-hari.

Salah satu aspek penting dari ikon Idul Fitri adalah hubungannya dengan identitas umat Islam. Baju koko, ketupat, dan tradisi bersalam-salaman menjadi simbol ukhuwah Islamiyah dan kesatuan umat. Ikon-ikon ini memperkuat rasa kebersamaan dan persaudaraan di antara umat Islam, sekaligus menjadi pengingat akan nilai-nilai kesederhanaan, kesabaran, dan kepedulian sosial. Selain itu, ikon Idul Fitri juga menginspirasi nilai-nilai spiritualitas, kesabaran, dan kegigihan, yang dapat diterapkan dalam berbagai aspek kehidupan.

Dengan memahami dan menghayati nilai-nilai yang terkandung dalam ikon Idul Fitri, umat Islam dapat merayakan hari raya dengan penuh kesadaran dan khusyuk. Ikon-ikon ini menjadi pengingat akan pentingnya persatuan, saling memaafkan, dan berbagi kebahagiaan dengan sesama. Melalui ikon Idul Fitri, kita dapat memperkuat identitas Islam dan menjaga nilai-nilai luhur yang telah diwariskan oleh generasi sebelumnya.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://shope.ee/4AeFikWtXH

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://shope.ee/9ezCGux0K3

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/50DMiR3p0l

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Tags

Artikel Terbaru