Lebaran Idul Fitri

jurnal


Lebaran Idul Fitri

Lebaran Idul Fitri merupakan hari raya umat Islam yang dirayakan setelah melaksanakan ibadah puasa Ramadan selama sebulan penuh. Pada hari Lebaran, umat Islam akan berkumpul bersama keluarga dan kerabat, saling bermaaf-maafan, serta menyantap hidangan khas Lebaran seperti ketupat dan opor ayam.

Lebaran Idul Fitri memiliki makna yang sangat penting bagi umat Islam. Hari raya ini menjadi penanda berakhirnya ibadah puasa dan kemenangan melawan hawa nafsu. Selain itu, Lebaran juga menjadi momen untuk mempererat tali silaturahmi dan berbagi kebahagiaan dengan sesama.

Cari Herbal di Zymuno : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Dalam sejarahnya, Lebaran Idul Fitri pertama kali dirayakan pada masa Khalifah Umar bin Khattab. Pada saat itu, Umar menetapkan hari pertama bulan Syawal sebagai hari raya umat Islam dan menamakannya Idul Fitri.

Lebaran Idul Fitri

Lebaran Idul Fitri merupakan salah satu hari raya terpenting bagi umat Islam. Hari raya ini memiliki berbagai aspek penting yang saling berkaitan, baik dari sisi keagamaan, sosial, maupun budaya.

  • Ibadah: Lebaran Idul Fitri menandai berakhirnya ibadah puasa Ramadan dan menjadi waktunya untuk kembali fitrah.
  • Silaturahmi: Lebaran menjadi momen yang tepat untuk mempererat tali silaturahmi dan saling bermaaf-maafan antar sesama.
  • Tradisi: Lebaran memiliki berbagai tradisi yang khas, seperti takbiran, shalat Id, dan makan-makan bersama.
  • Kuliner: Lebaran identik dengan berbagai hidangan khas, seperti ketupat, opor ayam, dan kue-kue kering.
  • Zakat Fitrah: Lebaran adalah waktu untuk menunaikan zakat fitrah sebagai bentuk kepedulian sosial terhadap sesama.
  • Takbiran: Takbiran adalah kegiatan mengumandangkan takbir pada malam dan pagi hari Lebaran.
  • Mudik: Mudik atau pulang kampung menjadi tradisi yang dilakukan banyak orang saat Lebaran.
  • Amplop Lebaran: Amplop Lebaran berisi uang yang biasa diberikan kepada anak-anak dan saudara yang lebih muda.
  • Salat Id: Salat Id adalah salat sunnah yang dilakukan pada pagi hari Lebaran.
  • Kumpul Keluarga: Lebaran adalah waktu yang tepat untuk berkumpul bersama keluarga dan saling berbagi kebahagiaan.

Kesepuluh aspek tersebut saling berkaitan dan membentuk sebuah kesatuan yang tidak terpisahkan dalam perayaan Lebaran Idul Fitri. Aspek-aspek ini tidak hanya memiliki makna keagamaan, tetapi juga sosial dan budaya yang memperkaya tradisi Lebaran di Indonesia.

Ibadah

Ibadah merupakan salah satu aspek terpenting dalam perayaan Lebaran Idul Fitri. Ibadah pada Lebaran Idul Fitri menandai berakhirnya ibadah puasa Ramadan dan menjadi waktunya untuk kembali fitrah. Berikut adalah beberapa aspek ibadah pada Lebaran Idul Fitri:

  • Takbiran
    Takbiran adalah kegiatan mengumandangkan takbir pada malam dan pagi hari Lebaran. Takbiran menjadi salah satu bentuk ibadah yang dilakukan untuk mengagungkan Allah SWT dan menyambut datangnya Hari Raya Idul Fitri.
  • Salat Id
    Salat Id adalah salat sunnah yang dilakukan pada pagi hari Lebaran. Salat Id dilakukan secara berjamaah di lapangan atau masjid. Salat Id menjadi simbol kemenangan setelah berhasil menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh.
  • Zakat Fitrah
    Zakat fitrah adalah zakat yang wajib dikeluarkan oleh setiap umat Islam sebelum melaksanakan Salat Id. Zakat fitrah diberikan kepada fakir miskin dan kaum duafa untuk membantu mereka merayakan Lebaran Idul Fitri.
  • Silaturahmi
    Silaturahmi merupakan ibadah sosial yang sangat dianjurkan pada saat Lebaran Idul Fitri. Silaturahmi dilakukan dengan mengunjungi keluarga, kerabat, dan teman untuk saling bermaaf-maafan dan mempererat tali persaudaraan.

Ibadah pada Lebaran Idul Fitri tidak hanya berdimensi ritual, tetapi juga sosial. Ibadah pada Lebaran Idul Fitri menjadi sarana untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, sekaligus memperkuat hubungan persaudaraan antar sesama umat Islam.

Silaturahmi

Silaturahmi memegang peranan penting dalam perayaan Lebaran Idul Fitri. Lebaran menjadi momen yang tepat untuk mempererat tali silaturahmi dan saling bermaaf-maafan antar sesama, baik keluarga, kerabat, teman, maupun tetangga.

  • Mengunjungi Keluarga dan Kerabat
    Pada Lebaran, umat Islam biasanya menyempatkan diri untuk mengunjungi keluarga dan kerabat, baik yang tinggal di dekat maupun jauh. Kunjungan ini bertujuan untuk mempererat tali silaturahmi dan saling bermaaf-maafan.
  • Bermaaf-maafan
    Lebaran menjadi momen yang tepat untuk saling bermaaf-maafan atas kesalahan dan kekhilafan yang telah dilakukan selama setahun terakhir. Saling memaafkan merupakan salah satu sunnah yang dianjurkan dalam ajaran Islam.
  • Menjalin Ukhuwah Islamiyah
    Silaturahmi pada Lebaran juga menjadi sarana untuk menjalin ukhuwah Islamiyah atau persaudaraan sesama umat Islam. Silaturahmi memperkuat rasa kebersamaan dan persatuan di antara umat Islam.
  • Menjaga Tradisi
    Silaturahmi pada Lebaran juga merupakan sebuah tradisi yang telah diwariskan secara turun-temurun. Tradisi ini menjadi salah satu ciri khas perayaan Lebaran Idul Fitri di Indonesia.

Silaturahmi pada Lebaran Idul Fitri memiliki banyak manfaat, baik secara sosial maupun spiritual. Silaturahmi memperkuat hubungan antar sesama, memupuk rasa persaudaraan, dan menjadi sarana untuk saling memaafkan. Silaturahmi juga menjadi tradisi yang memperkaya perayaan Lebaran Idul Fitri di Indonesia.

Tradisi

Tradisi merupakan bagian penting dari perayaan Lebaran Idul Fitri. Tradisi-tradisi ini tidak hanya memperkaya perayaan Lebaran, tetapi juga memiliki makna dan nilai tersendiri. Beberapa tradisi khas Lebaran adalah takbiran, shalat Id, dan makan-makan bersama.

Takbiran, shalat Id, dan makan-makan bersama merupakan tradisi yang telah diwariskan secara turun-temurun dan menjadi ciri khas perayaan Lebaran di Indonesia. Tradisi-tradisi ini memiliki makna dan nilai yang dalam bagi umat Islam.

Takbiran, yang dilakukan pada malam dan pagi hari Lebaran, merupakan bentuk pengagungan dan penyembahan kepada Allah SWT. Shalat Id, yang dilakukan pada pagi hari Lebaran, merupakan ibadah sunnah yang sangat dianjurkan dan menjadi simbol kemenangan setelah berhasil menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh. Sementara itu, makan-makan bersama menjadi sarana untuk mempererat tali silaturahmi dan berbagi kebahagiaan dengan sesama.

Memahami hubungan antara tradisi Lebaran dan Lebaran Idul Fitri sangat penting untuk dapat mengapresiasi dan melestarikan tradisi-tradisi tersebut. Tradisi-tradisi ini tidak hanya memperkaya perayaan Lebaran, tetapi juga menjadi bagian dari identitas dan budaya umat Islam di Indonesia.

Kuliner

Kuliner merupakan salah satu aspek penting dalam perayaan Lebaran Idul Fitri. Pada hari raya ini, umat Islam biasanya menyajikan berbagai hidangan khas yang telah menjadi tradisi turun-temurun.

  • Ketupat

    Ketupat adalah salah satu hidangan khas Lebaran yang terbuat dari beras yang dibungkus dengan anyaman daun kelapa. Ketupat memiliki makna filosofis, yaitu melambangkan kesucian dan kebersihan hati setelah menjalankan ibadah puasa selama sebulan penuh.

  • Opor Ayam

    Opor ayam adalah hidangan berkuah santan yang berisi potongan ayam, sayuran, dan bumbu rempah-rempah. Opor ayam menjadi hidangan wajib pada saat Lebaran karena memiliki cita rasa yang gurih dan nikmat.

  • Kue-kue Kering

    Kue-kue kering merupakan sajian pelengkap pada saat Lebaran. Berbagai jenis kue kering, seperti nastar, kastengel, dan putri salju, menjadi hidangan yang digemari oleh semua kalangan.

  • Tradisi Makan Bersama

    Tradisi makan bersama pada saat Lebaran memiliki makna kebersamaan dan kekeluargaan. Pada saat Lebaran, keluarga dan kerabat berkumpul bersama untuk menikmati hidangan khas Lebaran sambil bersilaturahmi.

Kuliner pada saat Lebaran Idul Fitri tidak hanya sekadar hidangan, tetapi juga menjadi simbol tradisi dan kebersamaan. Hidangan khas Lebaran menjadi bagian dari identitas budaya umat Islam di Indonesia dan memperkaya perayaan hari raya ini.

Zakat Fitrah

Zakat fitrah merupakan salah satu ibadah wajib yang harus ditunaikan oleh setiap umat Islam yang mampu pada saat Lebaran Idul Fitri. Zakat fitrah bertujuan untuk membersihkan diri dari dosa-dosa kecil yang dilakukan selama bulan Ramadan dan sebagai bentuk kepedulian sosial terhadap sesama.

  • Waktu Pelaksanaan Zakat Fitrah

    Zakat fitrah dilaksanakan pada akhir bulan Ramadan hingga sebelum shalat Idul Fitri. Zakat fitrah tidak boleh ditunaikan sebelum bulan Ramadan berakhir karena tidak sesuai dengan ketentuan syariat Islam.

  • Jenis dan Ukuran Zakat Fitrah

    Zakat fitrah dapat berupa bahan makanan pokok yang menjadi makanan sehari-hari masyarakat, seperti beras, gandum, atau kurma. Ukuran zakat fitrah adalah 1 sha’ atau sekitar 2,5 kilogram untuk setiap jiwa.

  • Penerima Zakat Fitrah

    Zakat fitrah diberikan kepada fakir miskin dan kaum duafa yang membutuhkan bantuan. Penyaluran zakat fitrah dapat dilakukan melalui lembaga amil zakat atau langsung kepada penerima yang berhak.

  • Hikmah Zakat Fitrah

    Zakat fitrah memiliki hikmah yang besar, di antaranya untuk membersihkan diri dari dosa-dosa kecil, menumbuhkan rasa peduli terhadap sesama, dan memperkuat ukhuwah Islamiyah.

Zakat fitrah merupakan salah satu kewajiban yang harus ditunaikan oleh umat Islam pada saat Lebaran Idul Fitri. Zakat fitrah tidak hanya berfungsi sebagai ibadah, tetapi juga sebagai sarana untuk berbagi kebahagiaan dan kepedulian kepada sesama yang membutuhkan, sehingga dapat mempererat tali silaturahmi dan ukhuwah Islamiyah.

Takbiran

Dalam perayaan Lebaran Idul Fitri, takbiran memegang peranan penting sebagai penanda datangnya hari raya sekaligus simbol kemenangan setelah sebulan penuh berpuasa. Takbiran merupakan kegiatan mengumandangkan takbir, yaitu kalimat suci yang mengagungkan Allah SWT.

  • Waktu Pelaksanaan

    Takbiran dilakukan pada malam terakhir bulan Ramadan (malam takbiran) dan pada pagi hari Lebaran Idul Fitri (takbiran Idul Fitri).

  • Cara Pelaksanaan

    Takbiran dapat dilakukan secara individu atau berjamaah, dengan mengucapkan kalimat takbir secara berulang-ulang, baik di masjid, musala, maupun di rumah masing-masing.

  • Makna Takbiran

    Takbiran memiliki makna pensucian diri, pengagungan Allah SWT, dan penyambutan hari raya Lebaran Idul Fitri dengan penuh suka cita.

  • Tradisi Takbiran di Indonesia

    Di Indonesia, takbiran telah menjadi tradisi yang mengakar dan meriah. Masyarakat biasanya melakukan takbiran keliling dengan berjalan kaki atau menggunakan kendaraan sambil mengumandangkan takbir.

Takbiran dalam perayaan Lebaran Idul Fitri tidak hanya sekadar tradisi, tetapi juga memiliki makna spiritual yang mendalam. Takbiran menjadi sarana untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, memohon ampunan atas dosa-dosa, dan menyambut hari raya dengan hati yang bersih dan penuh kemenangan.

Mudik

Mudik atau pulang kampung merupakan salah satu tradisi yang melekat pada perayaan Lebaran Idul Fitri. Tradisi ini menjadi ajang bagi masyarakat untuk kembali ke kampung halaman dan berkumpul bersama keluarga besar.

  • Silaturahmi dan Kebersamaan

    Mudik menjadi sarana untuk mempererat tali silaturahmi dan kebersamaan antar keluarga. Momen Lebaran dimanfaatkan untuk berkumpul, saling mengunjungi, dan berbagi kebahagiaan bersama sanak saudara.

  • Pelepas Rindu

    Bagi perantau atau mereka yang sudah lama tidak pulang kampung, mudik menjadi kesempatan untuk melepas rindu dengan orang tua, saudara, dan teman-teman di kampung halaman.

  • Tradisi dan Budaya

    Mudik juga merupakan bagian dari tradisi dan budaya masyarakat Indonesia. Tradisi ini sudah dilakukan secara turun-temurun dan menjadi salah satu ciri khas perayaan Lebaran Idul Fitri.

  • Dampak Ekonomi

    Mudik memiliki dampak ekonomi yang signifikan, terutama di daerah-daerah tujuan mudik. Peningkatan arus mudik mendorong peningkatan aktivitas ekonomi, seperti transportasi, kuliner, dan pariwisata.

Tradisi mudik pada Lebaran Idul Fitri tidak hanya sekadar pulang kampung, tetapi juga memiliki makna sosial, budaya, dan ekonomi yang mendalam. Tradisi ini menjadi sarana untuk mempererat silaturahmi, melepas rindu, melestarikan budaya, dan menggerakkan roda perekonomian.

Amplop Lebaran

Amplop Lebaran merupakan salah satu tradisi unik yang identik dengan perayaan Lebaran Idul Fitri di Indonesia. Tradisi ini melibatkan pemberian amplop berisi uang kepada anak-anak dan saudara yang lebih muda sebagai bentuk berbagi kebahagiaan dan rezeki.

  • Simbol Kasih Sayang

    Amplop Lebaran menjadi simbol kasih sayang dan perhatian dari orang tua, saudara, atau kerabat yang lebih tua kepada anak-anak dan saudara yang lebih muda.

  • Bentuk Apresiasi

    Pemberian Amplop Lebaran juga dapat menjadi bentuk apresiasi atas pertumbuhan dan perkembangan anak-anak, serta sebagai ungkapan rasa syukur atas kebersamaan keluarga.

  • Mendidik Anak

    Selain sebagai bentuk kasih sayang, Amplop Lebaran dapat menjadi sarana untuk mendidik anak tentang pentingnya berbagi dan bersyukur.

  • Mempererat Silaturahmi

    Tradisi Amplop Lebaran juga berkontribusi dalam mempererat silaturahmi antar keluarga. Saat memberikan Amplop Lebaran, biasanya disertai dengan ucapan selamat Lebaran dan doa-doa baik.

Amplop Lebaran tidak hanya sekadar tradisi, tetapi juga memiliki makna sosial dan edukatif. Tradisi ini memperkuat ikatan kekeluargaan, menumbuhkan rasa kasih sayang, dan mengajarkan nilai-nilai berbagi dan bersyukur.

Salat Id

Salat Id merupakan salah satu rangkaian ibadah penting dalam perayaan Lebaran Idul Fitri. Salat Id adalah salat sunnah yang dilakukan pada pagi hari Lebaran, tepatnya setelah melaksanakan shalat subuh.

Pelaksanaan Salat Id memiliki makna yang mendalam bagi umat Islam. Salat Id menjadi simbol kemenangan dan rasa syukur atas selesainya ibadah puasa Ramadan. Selain itu, Salat Id juga menjadi sarana untuk mempererat tali silaturahmi dan persaudaraan antar sesama.

Dalam praktiknya, Salat Id biasanya dilaksanakan di lapangan terbuka atau di masjid-masjid. Salat Id dilakukan secara berjamaah dan dipimpin oleh seorang imam. Khutbah Idul Fitri disampaikan setelah pelaksanaan Salat Id, berisi pesan-pesan moral dan ajaran agama.

Kumpul Keluarga

Tradisi kumpul keluarga pada saat Lebaran Idul Fitri memiliki hubungan yang erat dengan nilai-nilai ajaran Islam. Islam sangat menekankan pentingnya menjaga tali silaturahmi dan mempererat hubungan kekeluargaan. Lebaran Idul Fitri menjadi momentum yang tepat untuk mempererat tali silaturahmi yang sempat renggang selama setahun terakhir.

Kumpul keluarga pada saat Lebaran Idul Fitri bukan hanya sekadar berkumpul, tetapi juga menjadi sarana untuk saling berbagi kebahagiaan, maaf-memaafkan, dan mempererat ukhuwah Islamiyah. Momen ini dimanfaatkan untuk saling mengunjungi, bersilaturahmi, dan berbagi makanan serta minuman khas Lebaran.

Kumpul keluarga pada saat Lebaran Idul Fitri juga memiliki dampak positif bagi kesehatan mental dan sosial. Bertemu dan berinteraksi dengan keluarga besar dapat mengurangi stres, meningkatkan kebahagiaan, dan memperkuat rasa memiliki. Selain itu, kumpul keluarga juga menjadi sarana untuk menanamkan nilai-nilai agama dan budaya kepada generasi muda.

Pertanyaan yang Sering Diajukan tentang Lebaran Idul Fitri

Pertanyaan yang sering diajukan (FAQ) ini dirancang untuk memberikan jawaban atas pertanyaan umum dan mengklarifikasi aspek-aspek penting tentang Lebaran Idul Fitri.

Pertanyaan 1: Apa itu Lebaran Idul Fitri?

Lebaran Idul Fitri adalah hari raya umat Islam yang menandai berakhirnya ibadah puasa Ramadan. Hari raya ini dirayakan dengan sukacita dan penuh kemenangan.

Pertanyaan 2: Bagaimana cara merayakan Lebaran Idul Fitri?

Lebaran Idul Fitri dirayakan dengan berbagai tradisi, seperti takbiran, shalat Id, silaturahmi, makan-makan bersama, dan pemberian zakat fitrah.

Pertanyaan 3: Apa makna Lebaran Idul Fitri bagi umat Islam?

Lebaran Idul Fitri memiliki makna yang mendalam bagi umat Islam. Hari raya ini menjadi simbol kemenangan melawan hawa nafsu, penyucian diri, dan kembali fitrah.

Pertanyaan 4: Apa saja tradisi khas yang dilakukan saat Lebaran Idul Fitri?

Tradisi khas Lebaran Idul Fitri antara lain takbiran, shalat Id, silaturahmi, makan-makan bersama, dan pemberian amplop Lebaran.

Pertanyaan 5: Bagaimana cara menjaga kekhusyukan Lebaran Idul Fitri?

Kekhusyukan Lebaran Idul Fitri dapat dijaga dengan memperbanyak ibadah, menjaga sikap dan perilaku yang baik, serta menghindari hal-hal yang dapat mengurangi kesucian hari raya.

Pertanyaan 6: Apa hikmah di balik perayaan Lebaran Idul Fitri?

Hikmah perayaan Lebaran Idul Fitri adalah untuk meningkatkan ketakwaan, mempererat silaturahmi, dan menumbuhkan rasa syukur atas nikmat yang telah diberikan Allah SWT.

Dengan memahami pertanyaan dan jawaban yang telah diuraikan, diharapkan dapat memberikan pemahaman yang lebih mendalam tentang Lebaran Idul Fitri dan cara merayakannya sesuai dengan ajaran agama.

Selanjutnya, kita akan membahas lebih lanjut tentang amalan-amalan sunnah yang dianjurkan untuk dilakukan saat Lebaran Idul Fitri.

Tips Menjalankan Ibadah Lebaran Idul Fitri

Setelah memahami makna dan tradisi Lebaran Idul Fitri, berikut beberapa tips yang dapat dilakukan untuk menjalankan ibadah Lebaran Idul Fitri dengan baik dan penuh khusyuk:

Tingkatkan Ibadah: Perbanyak ibadah pada malam dan hari Lebaran, seperti salat malam, membaca Al-Qur’an, dan berdzikir.

Mantapkan Niat: Niatkan ibadah Lebaran Idul Fitri untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT dan meraih kemenangan sejati.

Jaga Sikap dan Perilaku: Jagalah sikap dan perilaku yang baik, hindari perbuatan yang dapat mengurangi kesucian hari raya.

Silaturahmi dengan Ikhlas: Lakukan silaturahmi dengan ikhlas dan penuh maaf, pererat tali persaudaraan dan saling mendoakan.

Tunaikan Zakat Fitrah: Tunaikan zakat fitrah tepat waktu untuk menyucikan diri dan membantu sesama.

Hindari Makanan dan Minuman Berlebihan: Hindari konsumsi makanan dan minuman berlebihan, utamakan kesehatan dan kebersamaan.

Gunakan Pakaian yang Sopan: Gunakan pakaian yang sopan dan menutup aurat saat melaksanakan ibadah dan bersilaturahmi.

Jaga Kebersihan dan Ketertiban: Jaga kebersihan dan ketertiban lingkungan sekitar, ciptakan suasana Lebaran yang nyaman dan bermartabat.

Dengan menjalankan tips-tips di atas, diharapkan ibadah Lebaran Idul Fitri dapat dilaksanakan dengan baik dan penuh kekhusyukan. Ibadah yang khusyuk akan memberikan dampak positif bagi peningkatan ketakwaan, mempererat silaturahmi, dan menumbuhkan rasa syukur atas nikmat yang telah diberikan Allah SWT.

Selanjutnya, kita akan membahas tentang hikmah dan manfaat perayaan Lebaran Idul Fitri bagi umat Islam.

Kesimpulan

Perayaan Lebaran Idul Fitri memiliki makna yang sangat dalam bagi umat Islam. Hari raya ini menandai berakhirnya ibadah puasa Ramadan dan menjadi simbol kemenangan melawan hawa nafsu. Lebaran Idul Fitri juga menjadi momen untuk mempererat tali silaturahmi, berbagi kebahagiaan, dan saling memaafkan.

Ada beberapa poin utama yang saling berkaitan dalam perayaan Lebaran Idul Fitri. Pertama, Lebaran Idul Fitri adalah hari raya yang penuh dengan ibadah, seperti takbiran, shalat Id, dan pemberian zakat fitrah. Kedua, Lebaran Idul Fitri menjadi sarana untuk mempererat tali silaturahmi dan memperkuat ukhuwah Islamiyah. Ketiga, Lebaran Idul Fitri juga diwarnai dengan berbagai tradisi khas, seperti makan-makan bersama, pemberian amplop Lebaran, dan kumpul keluarga.

Perayaan Lebaran Idul Fitri tidak hanya sekadar tradisi, tetapi juga memiliki nilai-nilai spiritual dan sosial yang tinggi. Lebaran Idul Fitri menjadi pengingat bagi umat Islam untuk terus meningkatkan ketakwaan, menjaga persatuan, dan saling berbagi kebahagiaan.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9pIjA1iOCF

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9UfsVCMro

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://shope.ee/6060b7kLEB

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Tags

Artikel Terbaru