Niat Dan Bacaan Sholat Idul Fitri

jurnal


Niat Dan Bacaan Sholat Idul Fitri

Niat dan bacaan sholat Idul Fitri merupakan bagian penting dari pelaksanaan ibadah sholat Idul Fitri. Niat adalah keinginan atau tujuan dalam hati untuk melakukan ibadah, sedangkan bacaan adalah ucapan atau lafal yang diucapkan saat melaksanakan sholat. Contoh niat sholat Idul Fitri adalah “Aku niat sholat sunnah Idul Fitri dua rakaat karena Allah Ta’ala”.

Sholat Idul Fitri memiliki beberapa faedah, di antaranya adalah sebagai berikut: mensyukuri nikmat Allah SWT atas telah berakhirnya bulan Ramadhan, mempererat tali silaturahmi antar sesama umat Islam, dan sebagai sarana untuk memohon ampunan atas segala dosa yang telah diperbuat. Salah satu peristiwa penting dalam sejarah perkembangan sholat Idul Fitri adalah ditetapkannya hari raya Idul Fitri oleh Khalifah Umar bin Khattab pada masa pemerintahannya.

Cari Herbal di Zymuno : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas lebih dalam mengenai tata cara pelaksanaan sholat Idul Fitri, mulai dari niat, bacaan, hingga gerakan-gerakannya. Selain itu, kita juga akan mengulas beberapa hal yang perlu diperhatikan saat melaksanakan sholat Idul Fitri agar ibadah kita dapat diterima oleh Allah SWT.

niat dan bacaan sholat idul fitri

Niat dan bacaan memegang peranan penting dalam pelaksanaan sholat Idul Fitri. Niat merupakan syarat sah sholat, sementara bacaan merupakan bagian dari rukun sholat. Berikut adalah 8 aspek penting yang terkait dengan niat dan bacaan sholat Idul Fitri:

  • Ikhlas
  • Tepat waktu
  • Benar lafal bacaannya
  • Fasih bacaannya
  • Tertib bacaannya
  • Khusyuk
  • Sunnah berjamaah
  • Makmum mengikuti imam

Niat yang ikhlas dan tepat waktu menjadi dasar diterimanya sholat. Bacaan yang benar, fasih, tertib, dan khusyuk menunjukkan kesungguhan dalam beribadah. Pelaksanaan sholat Idul Fitri secara berjamaah merupakan sunnah yang dianjurkan. Makmum wajib mengikuti bacaan imam agar sholatnya sah. Dengan memahami dan mengamalkan aspek-aspek penting ini, diharapkan sholat Idul Fitri yang kita laksanakan dapat diterima oleh Allah SWT.

Ikhlas

Ikhlas merupakan salah satu syarat diterimanya amal ibadah, termasuk sholat Idul Fitri. Ikhlas artinya melakukan ibadah semata-mata karena Allah SWT, tanpa mengharapkan pujian atau balasan dari manusia. Niat dan bacaan sholat Idul Fitri yang ikhlas akan menjadi lebih bernilai dan bermakna di sisi Allah SWT.

Ada beberapa cara untuk meningkatkan keikhlasan dalam sholat Idul Fitri, di antaranya:

  1. Menyadari bahwa sholat Idul Fitri adalah kewajiban yang harus ditunaikan sebagai bentuk rasa syukur kepada Allah SWT.
  2. Mengosongkan hati dari segala pikiran dan keinginan duniawi saat sholat.
  3. Berfokus pada bacaan dan gerakan sholat, serta menghayati makna dari setiap bacaan dan gerakan tersebut.

Dengan menjaga keikhlasan dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri, kita dapat memperoleh beberapa manfaat, di antaranya:

  1. Sholat Idul Fitri yang kita laksanakan akan lebih bernilai dan bermakna di sisi Allah SWT.
  2. Hati kita akan menjadi lebih tenang dan tentram karena terbebas dari segala pikiran dan keinginan duniawi.
  3. Keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah SWT akan semakin meningkat.

Oleh karena itu, marilah kita senantiasa menjaga keikhlasan dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri, agar ibadah yang kita laksanakan dapat diterima oleh Allah SWT dan memberikan manfaat yang sebesar-besarnya bagi diri kita.

Tepat waktu

Dalam pelaksanaan sholat Idul Fitri, tepat waktu memiliki keterkaitan yang erat dengan niat dan bacaan. Tepat waktu artinya melaksanakan sholat Idul Fitri pada waktunya, yaitu pada pagi hari setelah terbit matahari. Pelaksanaan sholat Idul Fitri yang tepat waktu memiliki beberapa manfaat, di antaranya:

  1. Mendapatkan pahala yang lebih besar, karena sholat Idul Fitri yang dilaksanakan tepat waktu termasuk dalam kategori sholat sunnah muakkadah.
  2. Menunjukkan rasa syukur dan ketaatan kepada Allah SWT, karena sholat Idul Fitri merupakan salah satu bentuk ibadah yang wajib ditunaikan oleh umat Islam.
  3. Mempererat tali silaturahmi antar sesama umat Islam, karena sholat Idul Fitri biasanya dilaksanakan secara berjamaah di masjid atau lapangan.

Selain itu, tepat waktu juga merupakan salah satu syarat sah sholat Idul Fitri. Sholat Idul Fitri yang dilaksanakan setelah waktu yang ditentukan tidak dianggap sah dan tidak mendapatkan pahala. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk senantiasa memperhatikan waktu pelaksanaan sholat Idul Fitri agar ibadah yang kita laksanakan dapat diterima oleh Allah SWT.

Dalam kehidupan sehari-hari, tepat waktu juga merupakan salah satu akhlak mulia yang dianjurkan dalam Islam. Dengan melaksanakan segala sesuatu tepat waktu, kita dapat menunjukkan sikap disiplin, menghargai waktu, dan menghargai orang lain. Tepat waktu juga dapat membantu kita dalam mengatur waktu dengan lebih efektif dan efisien, sehingga kita dapat menyelesaikan segala tugas dan kewajiban dengan baik.

Sebagai kesimpulan, tepat waktu memiliki keterkaitan yang erat dengan niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Tepat waktu dalam melaksanakan sholat Idul Fitri dapat memberikan manfaat yang besar, baik dari segi pahala maupun dari segi sosial. Selain itu, tepat waktu juga merupakan salah satu akhlak mulia yang dianjurkan dalam Islam, sehingga kita perlu membiasakan diri untuk selalu tepat waktu dalam segala hal.

Benar lafal bacaannya

Benar lafal bacaannya merupakan salah satu syarat sah sholat, termasuk sholat Idul Fitri. Benar lafal bacaannya artinya membaca bacaan sholat dengan jelas, fasih, dan sesuai dengan makhraj hurufnya. Hal ini penting karena bacaan sholat merupakan salah satu rukun sholat, sehingga jika bacaannya salah atau tidak jelas, maka sholatnya tidak sah.

Salah satu cara untuk memastikan benar lafal bacaannya adalah dengan mempelajari tajwid, yaitu ilmu tentang cara membaca Al-Qur’an dengan benar. Dengan mempelajari tajwid, kita dapat mengetahui cara mengucapkan setiap huruf dengan tepat, sehingga bacaan sholat kita menjadi lebih jelas dan fasih. Selain itu, kita juga dapat mendengarkan bacaan sholat dari imam atau qari yang sudah mahir, sehingga kita dapat menirukan bacaannya dengan benar.

Benar lafal bacaannya memiliki keterkaitan yang erat dengan niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Niat yang benar dan ikhlas akan mendorong kita untuk membaca bacaan sholat dengan benar dan fasih. Sebaliknya, jika bacaan sholat kita benar dan fasih, maka hal ini akan semakin memperkuat niat dan keikhlasan kita dalam beribadah.

Dengan demikian, benar lafal bacaannya merupakan salah satu aspek penting dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Membaca bacaan sholat dengan benar dan fasih akan membuat sholat kita lebih sah dan bernilai di sisi Allah SWT.

Fasih bacaannya

Fasih bacaannya merupakan salah satu aspek penting dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Fasih artinya membaca bacaan sholat dengan lancar, jelas, dan sesuai dengan makhraj hurufnya. Fasih bacaannya sangat berpengaruh terhadap kekhusyukan dan kualitas sholat kita. Bacaan sholat yang fasih akan membuat kita lebih fokus dan khusyuk dalam beribadah, sehingga ibadah kita menjadi lebih bernilai di sisi Allah SWT.

Selain itu, fasih bacaannya juga merupakan salah satu syarat sah sholat. Sholat yang bacaannya tidak fasih, maka sholatnya tidak sah. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memperhatikan fasih bacaannya saat sholat, terutama saat sholat Idul Fitri yang merupakan salah satu sholat sunnah muakkadah. Beberapa cara untuk meningkatkan fasih bacaannya adalah dengan mempelajari tajwid, yaitu ilmu tentang cara membaca Al-Qur’an dengan benar. Kita juga dapat mendengarkan bacaan sholat dari imam atau qari yang sudah mahir, sehingga kita dapat menirukan bacaannya dengan benar.

Dengan demikian, fasih bacaannya merupakan aspek penting dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Membaca bacaan sholat dengan fasih akan membuat sholat kita lebih sah, khusyuk, dan bernilai di sisi Allah SWT. Oleh karena itu, marilah kita senantiasa berusaha untuk meningkatkan fasih bacaan kita, sehingga ibadah sholat kita menjadi lebih baik dan diterima oleh Allah SWT.

Tertib bacaannya

Tertib bacaannya merupakan salah satu aspek penting dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Tertib bacaannya artinya membaca bacaan sholat sesuai dengan urutan yang telah ditentukan. Tertib bacaannya sangat berpengaruh terhadap sah atau tidaknya sholat kita. Sholat yang bacaannya tidak tertib, maka sholatnya tidak sah. Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memperhatikan tertib bacaannya saat sholat, terutama saat sholat Idul Fitri yang merupakan salah satu sholat sunnah muakkadah.

  • Urutan Rakaat
    Tertib bacaannya yang pertama adalah urutan rakaat. Sholat Idul Fitri terdiri dari dua rakaat, dan setiap rakaat memiliki bacaan yang berbeda-beda. Kita harus membaca bacaan setiap rakaat sesuai dengan urutannya, yaitu rakaat pertama dan rakaat kedua.
  • Urutan Bacaan
    Selain urutan rakaat, kita juga harus memperhatikan urutan bacaan dalam setiap rakaat. Setiap rakaat memiliki bacaan-bacaan tertentu yang harus dibaca sesuai dengan urutannya. Misalnya, pada rakaat pertama, kita harus membaca Surat Al-Fatihah, Surat Al-Ikhlas, dan Surat Al-Falaq.
  • Batasan Waktu
    Tertib bacaannya juga terkait dengan batasan waktu. Setiap bacaan dalam sholat Idul Fitri memiliki batasan waktu tertentu. Misalnya, kita harus membaca Surat Al-Fatihah sebelum ruku’, dan kita harus membaca Surat Al-Ikhlas dan Surat Al-Falaq sebelum sujud. Jika kita membaca bacaan di luar batasan waktu yang ditentukan, maka sholat kita tidak sah.
  • Tartib Gerakan
    Tertib bacaannya juga berkaitan dengan tertib gerakan. Setiap bacaan dalam sholat Idul Fitri harus diikuti dengan gerakan tertentu. Misalnya, ketika membaca Surat Al-Fatihah, kita harus berdiri tegak. Ketika membaca ruku’, kita harus membungkuk. Ketika membaca sujud, kita harus meletakkan dahi, hidung, kedua tangan, dan kedua lutut di lantai. Jika kita tidak mengikuti gerakan yang sesuai dengan bacaan, maka sholat kita tidak sah.

Dengan demikian, tertib bacaannya merupakan aspek penting dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Membaca bacaan sholat dengan tertib akan membuat sholat kita lebih sah dan bernilai di sisi Allah SWT. Oleh karena itu, marilah kita senantiasa berusaha untuk meningkatkan tertib bacaan kita, sehingga ibadah sholat kita menjadi lebih baik dan diterima oleh Allah SWT.

Khusyuk

Khusyuk merupakan salah satu aspek penting dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Khusyuk artinya menghadirkan hati dan pikiran secara penuh dalam sholat, sehingga sholat yang kita lakukan menjadi lebih bermakna dan bernilai di sisi Allah SWT. Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi kekhusyukan kita dalam sholat, di antaranya adalah niat dan bacaan sholat.

  • Menghayati Arti Bacaan

    Salah satu cara untuk meningkatkan kekhusyukan dalam sholat adalah dengan menghayati arti bacaan sholat yang kita baca. Kita harus memahami dan merenungkan makna dari setiap bacaan, sehingga hati kita menjadi lebih terhubung dengan Allah SWT. Misalnya, ketika kita membaca Surat Al-Fatihah, kita harus memahami bahwa kita sedang memuji Allah SWT dan memohon petunjuk-Nya. Dengan menghayati arti bacaan, kita akan lebih mudah untuk fokus dan khusyuk dalam sholat.

  • Menjaga Pandangan

    Menjaga pandangan juga merupakan salah satu faktor yang dapat meningkatkan kekhusyukan dalam sholat. Saat sholat, kita harus berusaha untuk menjaga pandangan kita ke arah kiblat dan tidak teralihkan oleh hal-hal lain. Dengan menjaga pandangan, kita akan lebih mudah untuk konsentrasi dan fokus dalam sholat.

  • Mengosongkan Pikiran

    Pikiran yang kosong juga dapat membantu kita untuk lebih khusyuk dalam sholat. Saat sholat, kita harus berusaha untuk mengosongkan pikiran kita dari segala pikiran dan kekhawatiran duniawi. Kita harus fokus hanya pada sholat yang sedang kita lakukan. Dengan mengosongkan pikiran, kita akan lebih mudah untuk menghadirkan hati dan pikiran kita secara penuh dalam sholat.

  • Menjaga Gerakan Sholat

    Menjaga gerakan sholat dengan benar juga dapat meningkatkan kekhusyukan kita dalam sholat. Kita harus berusaha untuk melakukan setiap gerakan sholat dengan benar dan sesuai dengan tuntunan Rasulullah SAW. Dengan menjaga gerakan sholat, kita akan lebih mudah untuk fokus dan khusyuk dalam sholat.

Dengan memperhatikan faktor-faktor di atas, kita dapat meningkatkan kekhusyukan kita dalam sholat Idul Fitri, sehingga sholat yang kita lakukan menjadi lebih bermakna dan bernilai di sisi Allah SWT.

Sunnah berjamaah

Sholat Idul Fitri sunnah dilaksanakan secara berjamaah. Pelaksanaan sholat Idul Fitri secara berjamaah memiliki beberapa manfaat, di antaranya adalah:

  1. Mendapatkan pahala yang lebih besar, karena sholat Idul Fitri yang dilaksanakan secara berjamaah termasuk dalam kategori sholat sunnah muakkadah.
  2. Menunjukkan rasa syukur dan ketaatan kepada Allah SWT, karena sholat Idul Fitri merupakan salah satu bentuk ibadah yang wajib ditunaikan oleh umat Islam.
  3. Mempererat tali silaturahmi antar sesama umat Islam, karena sholat Idul Fitri biasanya dilaksanakan secara berjamaah di masjid atau lapangan.

Pelaksanaan sholat Idul Fitri secara berjamaah juga memiliki pengaruh terhadap niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Niat dan bacaan sholat Idul Fitri yang baik akan semakin sempurna jika dilaksanakan secara berjamaah. Hal ini karena dalam sholat berjamaah, kita dapat mengikuti bacaan imam, sehingga bacaan kita menjadi lebih fasih dan tertib. Selain itu, sholat berjamaah juga dapat meningkatkan kekhusyukan kita dalam sholat, sehingga niat kita menjadi lebih ikhlas dan hati kita menjadi lebih terhubung dengan Allah SWT.

Dengan demikian, sunnah berjamaah memiliki keterkaitan yang erat dengan niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Pelaksanaan sholat Idul Fitri secara berjamaah dapat meningkatkan kualitas niat dan bacaan sholat kita, sehingga sholat yang kita lakukan menjadi lebih bermakna dan bernilai di sisi Allah SWT. Oleh karena itu, marilah kita senantiasa melaksanakan sholat Idul Fitri secara berjamaah, agar ibadah yang kita lakukan menjadi lebih sempurna dan diterima oleh Allah SWT.

Makmum mengikuti imam

Dalam sholat Idul Fitri, makmum mengikuti bacaan imam merupakan salah satu rukun sholat. Rukun sholat adalah bagian-bagian sholat yang apabila ditinggalkan, maka sholat tersebut tidak sah. Dengan demikian, makmum mengikuti imam merupakan bagian penting dalam niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Makmum harus mengikuti bacaan imam dengan benar dan tepat waktu, agar sholatnya sah dan diterima oleh Allah SWT.

Makmum mengikuti imam memiliki beberapa manfaat, di antaranya adalah:

  1. Membantu makmum untuk fokus dan khusyuk dalam sholat.
  2. Membantu makmum untuk menjaga kekhusyukan dan ketertiban sholat.
  3. Membantu makmum untuk menghindari kesalahan dalam bacaan sholat.

Dalam praktiknya, makmum mengikuti imam dengan cara mendengarkan bacaan imam dan kemudian mengulanginya. Makmum harus membaca bacaan sholat dengan suara yang pelan, agar tidak mengganggu kekhusyukan imam dan makmum lainnya. Makmum juga harus memperhatikan gerakan imam dan mengikuti gerakan tersebut dengan benar.

Dengan memahami dan mengamalkan tata cara makmum mengikuti imam dengan baik, maka ibadah sholat Idul Fitri yang kita lakukan akan menjadi lebih sah, khusyuk, dan bernilai di sisi Allah SWT. Oleh karena itu, marilah kita senantiasa belajar dan mempraktikkan tata cara makmum mengikuti imam dengan benar, agar ibadah sholat kita menjadi lebih sempurna.

Tanya Jawab Seputar Niat dan Bacaan Sholat Idul Fitri

Tanya jawab berikut disusun untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan umum dan memberikan klarifikasi terkait niat dan bacaan sholat Idul Fitri.

Pertanyaan 1: Apa saja syarat sah sholat Idul Fitri?

Jawaban: Syarat sah sholat Idul Fitri meliputi: berwudhu, suci dari hadas besar, menutup aurat, menghadap kiblat, dan membaca niat sholat Idul Fitri.

Pertanyaan 2: Bagaimana niat sholat Idul Fitri?

Jawaban: “Ushalli sunnatal ‘iedaini rak’ataini lillahi ta’ala”.

Pertanyaan 3: Apa saja bacaan sholat Idul Fitri?

Jawaban: Bacaan sholat Idul Fitri meliputi: Surat Al-Fatihah, Surat Al-Ikhlas, dan Surat Al-Falaq.

Pertanyaan 4: Berapa rakaat sholat Idul Fitri?

Jawaban: Sholat Idul Fitri terdiri dari dua rakaat.

Pertanyaan 5: Kapan waktu pelaksanaan sholat Idul Fitri?

Jawaban: Sholat Idul Fitri dilaksanakan pada pagi hari setelah terbit matahari.

Pertanyaan 6: Apakah sholat Idul Fitri boleh dilaksanakan secara berjamaah?

Jawaban: Sholat Idul Fitri sunnah dilaksanakan secara berjamaah.

Tanya jawab di atas memberikan pemahaman dasar tentang niat dan bacaan sholat Idul Fitri. Masih banyak aspek lain yang perlu dibahas secara lebih mendalam, seperti tata cara pelaksanaan sholat Idul Fitri dan keutamaan melaksanakannya.

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas tata cara pelaksanaan sholat Idul Fitri beserta gerakan dan bacaannya.

Tips Penting Seputar Niat dan Bacaan Sholat Idul Fitri

Niat dan bacaan merupakan aspek krusial dalam sholat Idul Fitri. Berikut adalah beberapa tips penting yang dapat membantu Anda mempersiapkan dan melaksanakan sholat Idul Fitri dengan baik:

Tip 1: Pahami Niat Sholat Idul Fitri
Niat adalah syarat sah sholat. Niat sholat Idul Fitri adalah “Ushalli sunnatal ‘iedaini rak’ataini lillahi ta’ala”. Niat ini dibaca dalam hati pada saat takbiratul ihram.

Tip 2: Hafalkan Bacaan Sholat Idul Fitri
Bacaan sholat Idul Fitri terdiri dari Surat Al-Fatihah, Surat Al-Ikhlas, dan Surat Al-Falaq. Sebaiknya hafalkan bacaan-bacaan ini dengan baik agar dapat membacanya dengan lancar dan fasih saat sholat.

Tip 3: Baca dengan Jelas dan Fasih
Bacaan sholat harus dibaca dengan jelas dan fasih. Hal ini bertujuan agar makmum dapat mengikuti bacaan imam dengan baik. Selain itu, membaca dengan jelas dan fasih juga menunjukkan kekhusyukan dalam sholat.

Tip 4: Ikuti Gerakan Imam
Bagi makmum, mengikuti gerakan imam sangat penting. Hal ini bertujuan agar sholat tertib dan sesuai dengan rukun sholat yang telah ditentukan. Ikutilah gerakan imam dengan khusyuk dan tidak tergesa-gesa.

Tip 5: Jaga Kekhusyukan
Kekhusyukan adalah salah satu kunci diterimanya sholat. Jagalah kekhusyukan dengan mengosongkan pikiran dari hal-hal duniawi dan fokus pada ibadah sholat. Hati dan pikiran harus hadir sepenuhnya saat melakukan sholat.

Dengan memperhatikan tips-tips di atas, Anda dapat mempersiapkan dan melaksanakan sholat Idul Fitri dengan lebih baik. Sholat yang dilakukan dengan niat yang benar, bacaan yang fasih, dan gerakan yang tertib akan lebih bermakna dan diterima oleh Allah SWT.

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas mengenai tata cara pelaksanaan sholat Idul Fitri secara lengkap, mulai dari niat hingga salam.

Kesimpulan

Artikel ini telah mengupas secara mendalam tentang “niat dan bacaan sholat Idul Fitri”. Niat dan bacaan merupakan aspek krusial dalam sholat Idul Fitri yang mempengaruhi keabsahan dan kekhusyukan ibadah. Berikut adalah beberapa poin utama yang saling berkaitan:

  1. Niat yang benar merupakan syarat sah sholat Idul Fitri, dan niat yang ikhlas akan meningkatkan nilai ibadah.
  2. Bacaan sholat Idul Fitri harus dibaca dengan jelas, fasih, dan sesuai dengan urutan yang telah ditentukan.
  3. Dalam sholat berjamaah, makmum wajib mengikuti bacaan imam agar sholatnya sah.

Memahami dan mengamalkan niat dan bacaan sholat Idul Fitri yang benar akan membuat ibadah kita lebih berkualitas dan bermakna. Mari kita senantiasa mempersiapkan dan melaksanakan sholat Idul Fitri dengan sebaik-baiknya, karena sholat ini merupakan salah satu momen penting dalam perayaan Hari Raya Idul Fitri.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9pIjA1iOCF

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9UfsVCMro

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://shope.ee/6060b7kLEB

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Artikel Terbaru