Niat Puasa Rajab Hari Ke 5

jurnal


Niat Puasa Rajab Hari Ke 5

Niat puasa rajab hari ke 5 adalah keinginan yang didasari oleh keimanan untuk melaksanakan ibadah puasa pada hari ke-5 di bulan Rajab. Misalnya, “Saya niat puasa rajab sunnah karena Allah Ta’ala pada hari ini, Rabu 5 Rajab 1444 H.”

Puasa Rajab memiliki keutamaan dan manfaat yang besar, seperti diampuni dosa-dosa, dikabulkan doa-doa, dan dijauhkan dari api neraka. Secara historis, puasa Rajab sudah dilakukan sejak zaman Nabi Muhammad SAW dan para sahabatnya.

Dalam artikel ini, kita akan membahas lebih dalam tentang tata cara, keutamaan, dan hikmah di balik puasa Rajab hari ke-5.

Niat Puasa Rajab Hari Ke-5

Niat puasa Rajab hari ke-5 merupakan hal penting yang perlu diperhatikan untuk memperoleh keutamaan dan manfaatnya secara sempurna. Berikut ini adalah 10 aspek penting terkait niat puasa Rajab hari ke-5:

  • Ikhlas
  • Sesuai sunnah
  • Dilakukan pada hari ke-5
  • Bulan Rajab
  • Karena Allah Ta’ala
  • Menahan diri
  • Dari makan dan minum
  • Serta hal-hal yang membatalkan puasa
  • Dengan niat yang benar
  • Mendapatkan pahala

Niat yang benar merupakan dasar diterimanya amal ibadah, termasuk puasa Rajab. Niat puasa Rajab hari ke-5 haruslah ikhlas karena Allah Ta’ala, sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW, dan dilakukan pada waktu yang tepat, yaitu pada hari ke-5 bulan Rajab. Dengan niat yang benar, insya Allah puasa Rajab yang kita lakukan akan diterima dan dicatat sebagai amal kebajikan.

Ikhlas

Ikhlas merupakan aspek penting dalam niat puasa rajab hari ke 5. Ikhlas berarti melakukan ibadah semata-mata karena Allah Ta’ala tanpa mengharapkan pujian atau pengakuan dari manusia. Berikut adalah 4 aspek ikhlas terkait niat puasa rajab hari ke 5:

  • Niat Murni

    Niat puasa rajab hari ke 5 haruslah murni, yaitu semata-mata untuk mencari ridha Allah Ta’ala. Hindari niat yang bercampur dengan riya’ atau keinginan dipuji orang lain.

  • Tidak Mengharap Balasan

    Jangan mengharapkan balasan atau imbalan apapun dari manusia atas puasa rajab yang dilakukan. Pahala dan balasan atas ibadah semata-mata dari Allah Ta’ala.

  • Menjaga Kerahasiaan

    Sebaiknya tidak menceritakan kepada orang lain tentang puasa rajab yang dilakukan. Menjaga kerahasiaan dapat membantu menjaga keikhlasan dan terhindar dari riya’.

  • Rendah Hati

    Sikap rendah hati merupakan cerminan keikhlasan. Jangan merasa bangga atau lebih baik dari orang lain karena menjalankan puasa rajab.

Dengan menjaga keikhlasan dalam niat puasa rajab hari ke 5, insya Allah puasa yang kita lakukan akan diterima dan dicatat sebagai amal kebajikan yang bernilai tinggi di sisi Allah Ta’ala.

Sesuai sunnah

Dalam konteks niat puasa rajab hari ke 5, “Sesuai sunnah” berarti mengikuti tuntunan dan ajaran Rasulullah SAW dalam berpuasa. Berikut beberapa aspek penting terkait “Sesuai sunnah” dalam niat puasa rajab hari ke 5:

  • Waktu puasa

    Puasa rajab sunnah dilakukan pada tanggal 5, 10, 13, 14, 27 Rajab, sesuai dengan waktu yang dicontohkan Rasulullah SAW.

  • Niat puasa

    Niat puasa rajab sunnah diucapkan pada malam hari atau sebelum terbit fajar, sebagaimana diajarkan oleh Rasulullah SAW.

  • Tata cara puasa

    Tata cara puasa rajab sunnah sama dengan puasa wajib di bulan Ramadan, yaitu menahan diri dari makan, minum, dan hal-hal yang membatalkan puasa dari terbit fajar hingga terbenam matahari.

  • Keutamaan puasa

    Keutamaan puasa rajab sunnah sebagaimana disebutkan dalam hadis-hadis Rasulullah SAW, seperti diampuni dosa-dosa dan dikabulkan doa-doa.

Dengan mengikuti tuntunan Rasulullah SAW dalam berpuasa rajab, insya Allah puasa yang kita lakukan akan lebih bernilai dan berkah. Selain itu, dengan memahami aspek “Sesuai sunnah” dalam niat puasa rajab hari ke 5, kita dapat menjalankan ibadah puasa dengan lebih baik dan sesuai dengan ajaran Islam.

Dilakukan pada hari ke-5

Aspek “Dilakukan pada hari ke-5” dalam niat puasa rajab hari ke 5 merujuk pada waktu pelaksanaan puasa rajab sunnah yang dianjurkan, yaitu pada tanggal 5 bulan Rajab. Pelaksanaan puasa pada hari tertentu ini memiliki beberapa makna dan implikasi yang perlu dipahami.

  • Keutamaan Hari ke-5

    Hari ke-5 bulan Rajab dianggap sebagai hari yang istimewa dan penuh keutamaan. Dalam sebuah hadis disebutkan bahwa barang siapa berpuasa pada hari ke-5 Rajab, maka akan diampuni dosa-dosanya selama 50 tahun.

  • Mengikuti Sunnah

    Melaksanakan puasa rajab sunnah pada hari ke-5 juga merupakan bentuk mengikuti sunnah Rasulullah SAW. Dari Aisyah RA, beliau bersabda bahwa Rasulullah SAW biasa berpuasa pada hari ke-5 Rajab.

  • Kemudahan Pelaksanaan

    Puasa rajab sunnah yang dilakukan pada hari ke-5 relatif lebih mudah dilaksanakan karena hanya dilakukan selama satu hari. Hal ini memberikan kesempatan bagi umat Islam untuk meraih keutamaan puasa rajab tanpa harus berpuasa dalam waktu yang lama.

  • Pengingat Awal Bulan Rajab

    Melaksanakan puasa rajab sunnah pada hari ke-5 juga dapat menjadi pengingat akan awal bulan Rajab. Bulan Rajab merupakan salah satu bulan haram dalam kalender Islam yang memiliki keutamaan dan tersendiri.

Dengan memahami makna dan implikasi dari aspek “Dilakukan pada hari ke-5” dalam niat puasa rajab hari ke 5, diharapkan umat Islam dapat lebih semangat dan istiqamah dalam melaksanakan ibadah puasa sunnah pada bulan Rajab. Selain itu, dengan mengikuti sunnah Rasulullah SAW, puasa rajab yang dilakukan akan lebih bernilai dan berkah.

Bulan Rajab

Bulan Rajab merupakan salah satu bulan yang dimuliakan dalam Islam. Bulan Rajab termasuk dalam empat bulan haram, yaitu bulan-bulan yang memiliki keistimewaan dan keutamaan tersendiri. Dalam bulan Rajab, umat Islam dianjurkan untuk memperbanyak amalan ibadah, seperti puasa, shalat, dan sedekah. Salah satu amalan yang sangat dianjurkan pada bulan Rajab adalah puasa Rajab, khususnya pada hari ke-5.

Niat puasa rajab hari ke 5 memiliki keterkaitan yang erat dengan bulan Rajab. Puasa rajab sunnah hanya dapat dilaksanakan pada bulan Rajab, khususnya pada tanggal 5 Rajab. Pelaksanaan puasa rajab pada hari ke-5 ini didasarkan pada hadis Rasulullah SAW yang menyatakan keutamaan puasa pada hari tersebut. Dari Jabir bin Abdillah RA, beliau berkata bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Barang siapa berpuasa pada hari ke-5 Rajab, maka akan diampuni dosa-dosanya selama 50 tahun.”

Dengan demikian, bulan Rajab menjadi komponen penting dalam niat puasa rajab hari ke 5. Tanpa adanya bulan Rajab, maka puasa rajab sunnah tidak dapat dilaksanakan. Oleh karena itu, umat Islam harus memanfaatkan bulan Rajab dengan sebaik-baiknya, terutama dengan memperbanyak amalan ibadah, termasuk puasa rajab sunnah pada hari ke-5.

Karena Allah Ta’ala

Dalam niat puasa rajab hari ke 5, aspek “Karena Allah Ta’ala” merupakan landasan dan motivasi utama yang mendorong seseorang untuk melaksanakan ibadah puasa. Niat puasa rajab yang benar haruslah dilandasi dengan keikhlasan, yaitu semata-mata mengharap ridha Allah Ta’ala tanpa mengharapkan pujian atau pengakuan dari manusia.

Aspek “Karena Allah Ta’ala” memiliki pengaruh yang sangat besar terhadap kualitas dan penerimaan puasa rajab yang dilakukan. Puasa yang diniatkan karena Allah Ta’ala akan dibalas dengan pahala yang berlipat ganda, sebagaimana disebutkan dalam firman Allah SWT dalam Al-Qur’an surah Al-Bayyinah ayat 5:

“Sesungguhnya Allah hanya menerima (amalan) dari orang-orang yang bertakwa.”

Contoh nyata dari niat puasa rajab hari ke 5 karena Allah Ta’ala adalah ketika seseorang berpuasa dengan keyakinan bahwa ia sedang menjalankan perintah Allah SWT dan mengharap pahala dari-Nya semata. Ia tidak terpengaruh oleh pujian atau celaan orang lain, dan tetap istiqamah dalam menjalankan puasanya karena semata-mata ingin mendapatkan ridha Allah Ta’ala.

Memahami dan menerapkan aspek “Karena Allah Ta’ala” dalam niat puasa rajab hari ke 5 memiliki banyak manfaat praktis. Hal ini dapat membantu kita untuk:

  • Meningkatkan keikhlasan dan kualitas ibadah puasa kita.
  • Terhindar dari riya’ dan sifat ingin dipuji oleh manusia.
  • Mendapatkan pahala yang berlipat ganda dari Allah Ta’ala.
  • Menumbuhkan rasa syukur dan cinta kepada Allah SWT.

Dengan demikian, memahami dan mengimplementasikan aspek “Karena Allah Ta’ala” dalam niat puasa rajab hari ke 5 merupakan hal yang sangat penting untuk meraih kualitas puasa yang optimal dan mendapatkan ridha Allah SWT.

Menahan diri

Dalam niat puasa rajab hari ke 5, aspek “Menahan diri” merupakan bagian penting yang tidak dapat dipisahkan. Menahan diri dalam puasa rajab berarti menahan diri dari makan, minum, dan hal-hal yang dapat membatalkan puasa, mulai dari terbit fajar hingga terbenam matahari. Aspek menahan diri ini memiliki kaitan yang erat dengan niat puasa rajab, karena menjadi salah satu tujuan utama dari ibadah puasa itu sendiri.

Menahan diri dalam puasa rajab merupakan wujud ketaatan dan kepatuhan kepada perintah Allah SWT. Dengan menahan diri dari makan dan minum, umat Islam melatih diri untuk mengendalikan hawa nafsu dan syahwat. Selain itu, menahan diri juga menjadi sarana untuk membersihkan diri dari dosa-dosa dan kesalahan yang telah diperbuat. Sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadis qudsi, Rasulullah SAW bersabda bahwa: “Allah berfirman: Setiap amal anak Adam adalah untuknya, kecuali puasa. Puasa adalah untuk-Ku dan Aku yang akan membalasnya.”

Dalam kehidupan sehari-hari, aspek menahan diri dalam niat puasa rajab hari ke 5 memiliki banyak aplikasi praktis. Misalnya, dengan menahan diri dari makan dan minum, umat Islam dapat belajar untuk mengendalikan keinginan dan hawa nafsu mereka. Selain itu, menahan diri juga dapat melatih kesabaran, ketahanan, dan disiplin diri. Dengan demikian, puasa rajab menjadi sarana yang efektif untuk membentuk karakter dan akhlak yang lebih baik.

Memahami dan mengimplementasikan aspek “Menahan diri” dalam niat puasa rajab hari ke 5 memiliki banyak manfaat, baik secara spiritual maupun praktis. Secara spiritual, menahan diri dalam puasa dapat membantu umat Islam untuk lebih dekat dengan Allah SWT dan mendapatkan pahala yang berlimpah. Secara praktis, menahan diri dapat melatih pengendalian diri, kesabaran, dan disiplin, yang sangat bermanfaat dalam kehidupan sehari-hari.

Dari makan dan minum

Dalam niat puasa rajab hari ke 5, aspek “Dari makan dan minum” merupakan salah satu komponen penting yang tidak dapat dipisahkan. Menahan diri dari makan dan minum merupakan tujuan utama dari ibadah puasa itu sendiri. Dengan menahan diri dari makan dan minum, umat Islam melatih diri untuk mengendalikan hawa nafsu dan syahwat. Selain itu, menahan diri juga menjadi sarana untuk membersihkan diri dari dosa-dosa dan kesalahan yang telah diperbuat.

Aspek “Dari makan dan minum” memiliki hubungan yang sangat erat dengan niat puasa rajab hari ke 5. Tanpa menahan diri dari makan dan minum, maka puasa rajab tidak dapat dilaksanakan dengan sempurna. Dengan demikian, menahan diri dari makan dan minum merupakan bagian integral dari niat puasa rajab hari ke 5.

Dalam kehidupan sehari-hari, aspek “Dari makan dan minum” memiliki banyak aplikasi praktis. Misalnya, dengan menahan diri dari makan dan minum, umat Islam dapat belajar untuk mengendalikan keinginan dan hawa nafsu mereka. Selain itu, menahan diri juga dapat melatih kesabaran, ketahanan, dan disiplin diri. Dengan demikian, puasa rajab menjadi sarana yang efektif untuk membentuk karakter dan akhlak yang lebih baik.

Serta hal-hal yang membatalkan puasa

Dalam niat puasa rajab hari ke 5, aspek “Serta hal-hal yang membatalkan puasa” merupakan bagian yang tak terpisahkan. Memahami dan menghindari hal-hal yang membatalkan puasa sangat penting untuk memastikan bahwa puasa yang dilakukan sah dan diterima oleh Allah SWT.

  • Makan dan Minum

    Makan dan minum merupakan pembatal puasa yang paling umum. Hal ini mencakup segala jenis makanan dan minuman yang masuk ke dalam tubuh melalui mulut, baik sengaja maupun tidak sengaja.

  • Keluarnya Air Mani

    Keluarnya air mani, baik melalui mimpi basah maupun hubungan seksual, membatalkan puasa. Hal ini dikarenakan keluarnya air mani merupakan bentuk pelepasan syahwat, yang bertentangan dengan tujuan puasa.

  • Muntah Sengaja

    Muntah yang disengaja juga membatalkan puasa. Muntah yang tidak disengaja, seperti karena sakit atau refleks, tidak membatalkan puasa.

  • Haid dan Nifas

    Haid dan nifas merupakan kondisi alami yang membatalkan puasa. Wanita yang sedang haid atau nifas tidak wajib berpuasa dan harus mengganti puasanya di kemudian hari.

Selain hal-hal yang disebutkan di atas, terdapat beberapa hal lain yang perlu diperhatikan agar puasa tidak batal, seperti menelan ludah sendiri, memasukkan obat tetes mata atau telinga, dan berbekam. Umat Islam harus berhati-hati dan menghindari hal-hal tersebut agar puasa yang dilakukan tetap sah dan bernilai.

Dengan niat yang benar

Niat yang benar merupakan aspek yang sangat penting dalam ibadah puasa rajab hari ke 5. Niat yang benar menjadi dasar diterimanya amal ibadah, termasuk puasa rajab. Dengan niat yang benar, insya Allah puasa rajab yang kita lakukan akan diterima dan dicatat sebagai amal kebajikan.

  • Ikhlas

    Ikhlas berarti melakukan ibadah semata-mata karena Allah Ta’ala, tanpa mengharapkan pujian atau pengakuan dari manusia. Dalam puasa rajab, kita harus berniat untuk berpuasa karena Allah Ta’ala, bukan karena ingin dipuji orang lain atau karena ingin mendapatkan pahala yang besar.

  • Sesuai sunnah

    Niat puasa rajab harus sesuai dengan sunnah Rasulullah SAW. Artinya, kita harus berniat puasa pada hari-hari yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW, yaitu tanggal 5, 10, 13, 14, dan 27 Rajab. Selain itu, kita juga harus berniat puasa dengan cara yang sesuai dengan sunnah, yaitu dengan menahan diri dari makan, minum, dan hal-hal yang membatalkan puasa.

  • Mengharapkan pahala

    Meskipun kita berniat puasa karena Allah Ta’ala, namun kita juga boleh mengharapkan pahala dari Allah Ta’ala. Pahala puasa rajab sangat besar, seperti diampuni dosa-dosa, dikabulkan doa-doa, dan dijauhkan dari api neraka. Dengan mengharapkan pahala dari Allah Ta’ala, kita akan semakin semangat dalam menjalankan ibadah puasa rajab.

  • Menjauhi riya’

    Riya’ adalah sifat ingin dipuji oleh manusia. Dalam puasa rajab, kita harus menjauhi sifat riya’, yaitu berpuasa karena ingin dipuji orang lain. Jika kita berpuasa karena riya’, maka puasa kita tidak akan diterima oleh Allah Ta’ala.

Dengan memahami dan mengimplementasikan aspek “Dengan niat yang benar” dalam niat puasa rajab hari ke 5, insya Allah puasa yang kita lakukan akan lebih bernilai dan berkah. Selain itu, dengan berniat puasa dengan benar, kita juga akan mendapatkan pahala yang lebih besar dari Allah Ta’ala.

Mendapatkan pahala

Mendapatkan pahala merupakan salah satu tujuan utama dari ibadah puasa rajab hari ke 5. Pahala puasa rajab sangat besar, seperti diampuni dosa-dosa, dikabulkan doa-doa, dan dijauhkan dari api neraka. Dengan mengharapkan pahala dari Allah Ta’ala, kita akan semakin semangat dalam menjalankan ibadah puasa rajab.

Niat puasa rajab hari ke 5 yang benar haruslah didasari dengan keinginan untuk mendapatkan pahala dari Allah Ta’ala. Tanpa adanya niat untuk mendapatkan pahala, maka puasa rajab yang kita lakukan tidak akan bernilai ibadah. Oleh karena itu, sangat penting untuk memahami dan mengimplementasikan aspek “Mendapatkan pahala” dalam niat puasa rajab hari ke 5.

Dalam kehidupan sehari-hari, terdapat banyak contoh nyata dari “Mendapatkan pahala” dalam niat puasa rajab hari ke 5. Misalnya, ketika seseorang berpuasa rajab dengan ikhlas karena Allah Ta’ala dan mengharapkan pahala dari-Nya, maka ia akan mendapatkan pahala yang berlipat ganda. Selain itu, ketika seseorang berpuasa rajab dengan penuh kesabaran dan ketahanan, maka ia akan mendapatkan pahala yang besar dari Allah Ta’ala.

Tanya Jawab Niat Puasa Rajab Hari Ke-5

Berikut ini adalah beberapa tanya jawab seputar niat puasa rajab hari ke-5 yang sering ditanyakan:

Pertanyaan 1: Apa itu niat puasa rajab hari ke-5?

Jawaban: Niat puasa rajab hari ke-5 adalah keinginan yang didasari oleh keimanan untuk melaksanakan ibadah puasa pada hari ke-5 di bulan Rajab dengan ikhlas karena Allah Ta’ala.

Pertanyaan 2: Mengapa niat puasa rajab hari ke-5 itu penting?

Jawaban: Niat merupakan dasar diterimanya amal ibadah, termasuk puasa rajab. Niat yang benar akan membuat puasa yang kita lakukan menjadi sah dan bernilai ibadah.

Pertanyaan 3: Bagaimana cara membuat niat puasa rajab hari ke-5?

Jawaban: Niat puasa rajab hari ke-5 diucapkan pada malam hari atau sebelum terbit fajar, dengan lafaz: “Saya niat puasa rajab sunnah karena Allah Ta’ala pada hari ini, Rabu 5 Rajab 1444 H.”

Pertanyaan 4: Apa saja hal-hal yang membatalkan niat puasa rajab hari ke-5?

Jawaban: Niat puasa rajab hari ke-5 dapat batal karena beberapa hal, seperti makan dan minum, keluarnya air mani, muntah dengan sengaja, haid dan nifas, serta memasukkan sesuatu ke dalam tubuh melalui lubang.

Pertanyaan 5: Apakah niat puasa rajab hari ke-5 harus diucapkan dengan lisan?

Jawaban: Tidak harus. Niat puasa rajab hari ke-5 dapat diucapkan dengan lisan atau dalam hati. Namun, disunnahkan untuk diucapkan dengan lisan agar lebih jelas dan mantap.

Pertanyaan 6: Apa keutamaan puasa rajab hari ke-5?

Jawaban: Puasa rajab hari ke-5 memiliki banyak keutamaan, di antaranya diampuni dosa-dosa, dikabulkan doa-doa, dan dijauhkan dari api neraka.

Demikianlah beberapa tanya jawab seputar niat puasa rajab hari ke-5. Semoga bermanfaat dan semakin menambah pemahaman kita tentang ibadah puasa rajab.

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas lebih dalam tentang tata cara puasa rajab hari ke-5. Mari kita simak bersama.

Tips Melaksanakan Niat Puasa Rajab Hari Ke-5

Setelah memahami pentingnya niat puasa rajab hari ke-5, berikut ini adalah beberapa tips yang dapat diterapkan untuk melaksanakan niat puasa dengan baik dan benar:

Yakin dan Mantap: Niatkan puasa dengan penuh keyakinan dan keteguhan hati. Yakinlah bahwa Allah Ta’ala akan menerima ibadah puasa yang kita lakukan.

Tulus dan Ikhlas: Niatkan puasa semata-mata karena Allah Ta’ala, tanpa mengharapkan pujian atau pengakuan dari manusia.

Sesuai Sunnah: Niatkan puasa sesuai dengan ajaran Rasulullah SAW, yaitu pada hari-hari yang dianjurkan dan dengan cara yang benar.

Jauhi Hal-Hal yang Membatalkan: Hindari segala hal yang dapat membatalkan puasa, seperti makan, minum, dan berkata-kata kotor.

Menahan Diri dengan Sabar: Latih kesabaran dan ketahanan diri dalam menahan rasa lapar dan dahaga selama berpuasa.

Berdoa dan Berdzikir: Perbanyak doa dan dzikir selama berpuasa. Mohon kepada Allah Ta’ala agar puasa kita diterima dan dirahmati.

Berbuat Baik: Manfaatkan waktu berpuasa untuk berbuat baik kepada sesama, seperti bersedekah atau membantu yang membutuhkan.

Intropeksi Diri: Jadikan momen puasa sebagai ajang untuk intropeksi diri dan memperbaiki diri menjadi lebih baik.

Dengan menerapkan tips-tips di atas, insya Allah niat puasa rajab hari ke-5 yang kita lakukan akan lebih bernilai dan berkah. Puasa yang kita jalani akan menjadi sarana untuk meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah Ta’ala dan mendekatkan diri kepada-Nya.

Pada bagian selanjutnya, kita akan membahas tentang tata cara puasa rajab hari ke-5 secara lebih detail. Mari kita simak bersama.

Kesimpulan

Niat puasa rajab hari ke-5 merupakan hal penting yang harus diperhatikan untuk memperoleh keutamaan dan manfaatnya secara sempurna. Niat yang benar menjadi dasar diterima dan bernilainya ibadah puasa. Dengan memahami dan mengimplementasikan aspek-aspek penting dalam niat puasa rajab hari ke-5, seperti ikhlas, sesuai sunnah, dilakukan pada hari ke-5, bulan Rajab, karena Allah Ta’ala, menahan diri dari makan dan minum serta hal-hal yang membatalkan puasa, dengan niat yang benar, dan mengharapkan pahala, insya Allah puasa yang kita lakukan akan lebih bernilai dan berkah.

Mari kita jadikan momentum puasa rajab hari ke-5 sebagai sarana untuk meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah Ta’ala. Dengan niat yang ikhlas dan hati yang bersih, semoga puasa yang kita lakukan diterima dan dicatat sebagai amal kebajikan yang akan membawa keberkahan bagi diri kita di dunia dan akhirat.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Tags

Artikel Terbaru