Teks Khutbah Idul Fitri Sedih

jurnal


Teks Khutbah Idul Fitri Sedih

Teks khutbah Idul Fitri sedih adalah sebuah teks ceramah yang disampaikan pada saat Hari Raya Idul Fitri, yang berisi pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa yang telah dilakukan selama bulan Ramadhan. Teks ini biasanya berisi ajakan untuk bertaubat dan memohon ampunan kepada Allah SWT.

Teks khutbah Idul Fitri sedih sangat penting karena dapat mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang pernah dilakukan dan mendorong mereka untuk memperbaiki diri. Selain itu, teks ini juga bermanfaat untuk mempererat tali silaturahmi antar sesama umat Islam.

Cari Herbal di Zymuno : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Secara historis, teks khutbah Idul Fitri sedih pertama kali disampaikan oleh Rasulullah SAW pada saat Hari Raya Idul Fitri pertama setelah beliau hijrah ke Madinah. Teks ini kemudian menjadi tradisi yang terus dilestarikan hingga saat ini.

Teks Khutbah Idul Fitri Sedih

Teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki beberapa aspek penting yang perlu diperhatikan. Aspek-aspek ini mencakup:

  • Isi: pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa
  • Tujuan: mengajak bertaubat dan memohon ampunan
  • Waktu: disampaikan pada Hari Raya Idul Fitri
  • Tradisi: telah dilakukan sejak zaman Rasulullah SAW
  • Dampak: mengingatkan kesalahan dan mendorong perbaikan diri
  • Manfaat: mempererat tali silaturahmi
  • Gaya bahasa: biasanya menggunakan bahasa yang menyentuh hati
  • Struktur: terdiri dari beberapa bagian, seperti (pendahuluan), (isi), dan (penutup)
  • Contoh: teks khutbah yang disampaikan oleh ulama terkenal
  • Relevansi: sangat penting untuk meningkatkan kualitas ibadah di bulan Ramadhan

Dengan memperhatikan aspek-aspek tersebut, diharapkan teks khutbah Idul Fitri sedih dapat tersampaikan dengan baik dan memberikan dampak positif bagi para pendengarnya.

Isi

Isi dari teks khutbah Idul Fitri sedih sangat penting karena menjadi inti dari khutbah tersebut. Pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa yang disampaikan dalam khutbah ini berfungsi untuk mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan selama bulan Ramadhan.

Pesan-pesan kesedihan ini disampaikan dengan berbagai cara, misalnya dengan mengutip ayat-ayat Al-Qur’an dan hadits-hadits Nabi Muhammad SAW yang berkaitan dengan dosa dan taubat. Selain itu, khatib juga dapat menceritakan kisah-kisah nyata tentang orang-orang yang telah bertaubat dari dosa-dosanya dan memperoleh ampunan dari Allah SWT.

Dengan menyampaikan pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa, diharapkan umat Islam dapat tersadar akan kesalahan-kesalahan mereka dan terdorong untuk segera bertaubat. Taubat adalah salah satu cara untuk menghapus dosa-dosa dan kembali suci di hadapan Allah SWT.

Tujuan

Teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki tujuan utama untuk mengajak umat Islam bertaubat dan memohon ampunan atas dosa-dosa yang telah dilakukan selama bulan Ramadhan. Ajakan ini disampaikan melalui pesan-pesan kesedihan yang menyentuh hati dan mengingatkan pendengarnya akan pentingnya taubat.

  • Menyadarkan Kesalahan

    Teks khutbah Idul Fitri sedih menyadarkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan. Dengan menyadari kesalahan, umat Islam dapat terdorong untuk segera bertaubat dan memperbaiki diri.

  • Meningkatkan Kualitas Ibadah

    Taubat dapat meningkatkan kualitas ibadah di bulan Ramadhan. Dengan bertaubat, umat Islam dapat menghapus dosa-dosa dan kembali suci di hadapan Allah SWT. Hal ini akan membuat ibadah-ibadah yang dilakukan selama bulan Ramadhan menjadi lebih bermakna dan diterima oleh Allah SWT.

  • Menjaga Ukhuwah Islamiyah

    Taubat juga dapat menjaga ukhuwah Islamiyah atau persaudaraan sesama umat Islam. Dengan saling memaafkan kesalahan dan bertaubat kepada Allah SWT, umat Islam dapat mempererat tali silaturahmi dan membangun hubungan yang lebih baik.

Dengan mengajak umat Islam bertaubat dan memohon ampunan, teks khutbah Idul Fitri sedih diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi kehidupan umat Islam. Taubat dapat menghapus dosa-dosa, meningkatkan kualitas ibadah, dan menjaga ukhuwah Islamiyah.

Waktu

Teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki hubungan yang erat dengan waktu penyampaiannya, yaitu pada Hari Raya Idul Fitri. Hari Raya Idul Fitri merupakan hari kemenangan bagi umat Islam setelah menjalani ibadah puasa selama bulan Ramadhan. Pada hari ini, umat Islam merayakan kemenangannya dengan melaksanakan shalat Idul Fitri dan mendengarkan khutbah Idul Fitri.

Teks khutbah Idul Fitri sedih disampaikan pada waktu yang tepat, yaitu ketika umat Islam sedang dalam suasana kemenangan dan penuh dengan kebahagiaan. Hal ini membuat pesan-pesan kesedihan yang disampaikan dalam khutbah dapat diterima dengan lebih baik oleh umat Islam. Umat Islam dapat lebih mudah merenungkan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan selama bulan Ramadhan dan terdorong untuk segera bertaubat.

Selain itu, waktu penyampaian teks khutbah Idul Fitri sedih pada Hari Raya Idul Fitri juga memiliki makna simbolis. Hari Raya Idul Fitri merupakan hari suci yang penuh dengan berkah. Pada hari ini, umat Islam dianjurkan untuk memperbanyak ibadah dan amalan baik. Dengan mendengarkan teks khutbah Idul Fitri sedih, umat Islam dapat menambah amalan baik mereka dan meningkatkan kualitas ibadah mereka di bulan Ramadhan.

Tradisi

Tradisi menyampaikan teks khutbah Idul Fitri sedih telah dilakukan sejak zaman Rasulullah SAW. Hal ini menunjukkan bahwa teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki akar sejarah yang kuat dan telah menjadi bagian dari tradisi keagamaan Islam. Tradisi ini terus dilestarikan hingga saat ini dan menjadi salah satu ciri khas perayaan Idul Fitri bagi umat Islam di seluruh dunia.

Teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki hubungan yang erat dengan tradisi yang telah dilakukan sejak zaman Rasulullah SAW. Teks khutbah ini biasanya berisi pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa yang telah dilakukan selama bulan Ramadhan dan ajakan untuk bertaubat dan memohon ampunan kepada Allah SWT. Pesan-pesan ini sesuai dengan ajaran Rasulullah SAW yang selalu menekankan pentingnya taubat dan memohon ampunan atas segala kesalahan yang telah diperbuat.

Dalam praktiknya, tradisi menyampaikan teks khutbah Idul Fitri sedih masih banyak dilakukan di berbagai negara dengan mayoritas penduduk muslim. Di Indonesia, misalnya, teks khutbah Idul Fitri sedih biasanya disampaikan oleh khatib pada saat shalat Idul Fitri di masjid-masjid atau lapangan terbuka. Khatib akan membacakan teks khutbah yang telah disiapkan sebelumnya, yang berisi pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa dan ajakan untuk bertaubat. Jemaah yang mendengarkan khutbah ini biasanya akan terharu dan tersentuh, sehingga terdorong untuk merenungkan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan dan bertekad untuk memperbaikinya.

Dengan memahami hubungan antara tradisi yang telah dilakukan sejak zaman Rasulullah SAW dengan teks khutbah Idul Fitri sedih, umat Islam dapat lebih menghayati pesan-pesan yang disampaikan dalam khutbah tersebut. Hal ini dapat mendorong umat Islam untuk lebih meningkatkan kualitas ibadah dan ketakwaan mereka kepada Allah SWT, sehingga dapat meraih kemenangan dan kebahagiaan sejati di hari raya Idul Fitri.

Dampak

Teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki dampak yang sangat besar dalam mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang telah diperbuat selama bulan Ramadhan dan mendorong mereka untuk memperbaiki diri. Dampak ini , di antaranya:

  • Kesadaran Diri

    Teks khutbah Idul Fitri sedih menyadarkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan, baik secara sadar maupun tidak sadar. Dengan menyadari kesalahan-kesalahan tersebut, umat Islam dapat lebih introspektif dan termotivasi untuk memperbaiki diri.

  • Penyesalan dan Taubat

    Kesadaran akan kesalahan yang telah dilakukan akan memunculkan perasaan penyesalan dan mendorong umat Islam untuk bertaubat. Taubat adalah salah satu cara untuk menghapus dosa-dosa dan kembali suci di hadapan Allah SWT.

  • Tekad untuk Berubah

    Teks khutbah Idul Fitri sedih menanamkan tekad dalam hati umat Islam untuk berubah menjadi lebih baik. Umat Islam akan berusaha untuk menghindari kesalahan-kesalahan yang sama di masa depan dan meningkatkan kualitas ibadah mereka.

  • Perbaikan Diri

    Dampak jangka panjang dari teks khutbah Idul Fitri sedih adalah perbaikan diri yang berkelanjutan. Umat Islam akan terus berusaha memperbaiki diri seiring waktu, tidak hanya pada saat Hari Raya Idul Fitri saja.

Dengan demikian, teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki dampak yang sangat positif dalam mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan mereka dan mendorong mereka untuk memperbaiki diri. Dampak ini sangat penting untuk meningkatkan kualitas ibadah dan ketakwaan umat Islam kepada Allah SWT.

Manfaat

Teks khutbah Idul Fitri sedih tidak hanya berfungsi untuk mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan mereka, tetapi juga memiliki manfaat yang sangat penting dalam mempererat tali silaturahmi antar sesama umat Islam. Hal ini karena teks khutbah Idul Fitri sedih biasanya berisi pesan-pesan tentang pentingnya persaudaraan, saling memaafkan, dan menjaga hubungan baik dengan sesama manusia.

Pesan-pesan tentang pentingnya persaudaraan dan saling memaafkan dalam teks khutbah Idul Fitri sedih dapat mendorong umat Islam untuk lebih bertoleransi dan menghargai perbedaan pendapat. Hal ini sangat penting dalam menjaga keharmonisan dan persatuan umat Islam, terutama di tengah-tengah keberagaman masyarakat.

Selain itu, teks khutbah Idul Fitri sedih juga dapat menjadi sarana untuk mempererat hubungan antara sesama umat Islam. Hal ini karena saat mendengarkan khutbah, umat Islam berkumpul bersama di masjid atau lapangan terbuka. Momen ini dapat digunakan untuk saling bertegur sapa, bersalaman, dan bermaaf-maafan. Dengan demikian, teks khutbah Idul Fitri sedih dapat menjadi sarana untuk mempererat tali silaturahmi dan membangun hubungan yang lebih baik antar sesama umat Islam.

Gaya Bahasa

Teks khutbah Idul Fitri sedih biasanya menggunakan gaya bahasa yang menyentuh hati karena hal ini sangat efektif dalam menyampaikan pesan-pesan kesedihan dan ajakan untuk bertaubat. Bahasa yang menyentuh hati dapat membuat pendengar lebih mudah terhubung secara emosional dengan pesan yang disampaikan, sehingga mereka lebih tergugah untuk merenungkan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan dan bertekad untuk memperbaikinya.

Beberapa contoh penggunaan bahasa yang menyentuh hati dalam teks khutbah Idul Fitri sedih antara lain:

  • Penggunaan kata-kata yang emosional, seperti “kesedihan”, “penyesalan”, dan “taubat”.
  • Penggunaan kalimat-kalimat yang panjang dan mengalir, yang dapat menciptakan efek dramatis dan menyentuh hati.
  • Penggunaan kiasan dan perumpamaan, yang dapat membuat pesan lebih mudah dipahami dan diingat.
  • Penggunaan kisah-kisah nyata atau contoh-contoh konkret, yang dapat membuat pesan lebih relatable dan berdampak.

Dengan menggunakan gaya bahasa yang menyentuh hati, teks khutbah Idul Fitri sedih dapat mencapai tujuannya untuk mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan mereka, mengajak mereka untuk bertaubat, dan mempererat tali silaturahmi. Oleh karena itu, gaya bahasa ini merupakan komponen penting dari teks khutbah Idul Fitri sedih.

Struktur

Struktur teks khutbah Idul Fitri sedih memainkan peran penting dalam penyampaian pesan-pesan kesedihan dan ajakan untuk bertaubat. Struktur yang baik akan membantu khatib menyampaikan pesan-pesannya secara efektif dan membuat pendengar lebih mudah memahami dan menghayati khutbah.

  • Pendahuluan ()

    Bagian pendahuluan berfungsi untuk menarik perhatian pendengar dan memperkenalkan tema khutbah. Khatib biasanya akan memulai dengan salam pembuka, puji-pujian kepada Allah SWT, dan shalawat kepada Nabi Muhammad SAW. Selain itu, khatib juga dapat menyampaikan beberapa ayat Al-Qur’an atau hadits yang berkaitan dengan tema khutbah.

  • Isi ()

    Bagian isi merupakan bagian utama dari khutbah, di mana khatib menyampaikan pesan-pesan kesedihan dan ajakan untuk bertaubat. Khatib dapat menggunakan berbagai metode penyampaian, seperti ceramah, kisah-kisah nyata, atau tanya jawab. Bagian isi biasanya lebih panjang dibandingkan dengan bagian pendahuluan dan penutup.

  • Penutup ()

    Bagian penutup berfungsi untuk mengakhiri khutbah dan merangkum pesan-pesan yang telah disampaikan. Khatib biasanya akan mengajak pendengar untuk merenungkan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan dan bertekad untuk memperbaikinya. Selain itu, khatib juga dapat menyampaikan doa-doa untuk kebaikan dan kebahagiaan umat Islam.

Struktur yang jelas dan sistematis akan membuat teks khutbah Idul Fitri sedih lebih efektif dalam mencapai tujuannya, yaitu mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan mereka, mengajak mereka untuk bertaubat, dan mempererat tali silaturahmi. Oleh karena itu, khatib perlu memperhatikan struktur khutbahnya dengan baik agar pesan-pesannya dapat tersampaikan dengan baik kepada pendengar.

Contoh

Teks khutbah Idul Fitri sedih yang disampaikan oleh ulama terkenal memiliki peran yang sangat penting dalam menyampaikan pesan-pesan kesedihan dan ajakan untuk bertaubat. Ulama terkenal biasanya memiliki kemampuan retorika yang baik dan pemahaman yang mendalam tentang ajaran Islam, sehingga khutbah yang mereka sampaikan dapat menyentuh hati dan menggugah emosi pendengar.

Salah satu contoh teks khutbah Idul Fitri sedih yang disampaikan oleh ulama terkenal adalah khutbah yang disampaikan oleh Syekh Ali Jaber pada Idul Fitri tahun 2019. Dalam khutbah tersebut, Syekh Ali Jaber menyampaikan pesan-pesan tentang pentingnya bertaubat dan memohon ampunan kepada Allah SWT atas segala dosa yang telah dilakukan selama bulan Ramadhan. Beliau juga mengingatkan pendengar tentang kematian dan hari akhir, sehingga mereka terdorong untuk memperbaiki diri dan mempersiapkan bekal untuk kehidupan akhirat.

Teks khutbah Idul Fitri sedih yang disampaikan oleh ulama terkenal dapat menjadi sumber inspirasi dan motivasi bagi umat Islam untuk meningkatkan kualitas ibadah dan ketakwaan mereka. Dengan mendengarkan khutbah-khutabah ini, umat Islam dapat memperoleh pemahaman yang lebih baik tentang ajaran Islam dan cara mengimplementasikannya dalam kehidupan sehari-hari. Oleh karena itu, teks khutbah Idul Fitri sedih yang disampaikan oleh ulama terkenal merupakan komponen penting dalam perayaan Idul Fitri bagi umat Islam di seluruh dunia.

Relevansi

Teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki relevansi yang sangat penting untuk meningkatkan kualitas ibadah di bulan Ramadhan. Hal ini karena teks khutbah ini biasanya berisi pesan-pesan yang mengingatkan umat Islam tentang kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan selama bulan Ramadhan dan mengajak mereka untuk bertaubat dan memohon ampunan kepada Allah SWT. Pesan-pesan ini dapat membantu umat Islam untuk meningkatkan kualitas ibadah mereka di bulan Ramadhan dengan cara:

– Menyadarkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan, sehingga mereka dapat lebih introspektif dan termotivasi untuk memperbaiki diri.- Menumbuhkan perasaan penyesalan dan mendorong umat Islam untuk bertaubat, yang merupakan salah satu cara untuk menghapus dosa-dosa dan kembali suci di hadapan Allah SWT.- Menanamkan tekad dalam hati umat Islam untuk berubah menjadi lebih baik, sehingga mereka akan berusaha untuk menghindari kesalahan-kesalahan yang sama di masa depan dan meningkatkan kualitas ibadah mereka.

Dengan demikian, teks khutbah Idul Fitri sedih dapat menjadi sarana yang efektif untuk meningkatkan kualitas ibadah umat Islam di bulan Ramadhan. Hal ini sejalan dengan tujuan utama bulan Ramadhan, yaitu sebagai bulan untuk beribadah, bertaubat, dan memperbaiki diri. Oleh karena itu, teks khutbah Idul Fitri sedih memiliki peran yang sangat penting dalam perayaan Idul Fitri bagi umat Islam di seluruh dunia.

Pertanyaan Umum tentang Teks Khutbah Idul Fitri Sedih

Teks khutbah Idul Fitri sedih merupakan khutbah yang disampaikan pada Hari Raya Idul Fitri, berisi pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa dan ajakan untuk bertaubat. Berikut adalah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya:

Pertanyaan 1: Apa tujuan dari teks khutbah Idul Fitri sedih?

Teks khutbah Idul Fitri sedih bertujuan untuk mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang telah mereka lakukan selama bulan Ramadhan, mengajak mereka bertaubat, dan mempererat tali silaturahmi.

Pertanyaan 2: Kapan teks khutbah Idul Fitri sedih disampaikan?

Teks khutbah Idul Fitri sedih disampaikan pada Hari Raya Idul Fitri, setelah pelaksanaan shalat Idul Fitri.

Pertanyaan 3: Siapa yang biasanya menyampaikan teks khutbah Idul Fitri sedih?

Teks khutbah Idul Fitri sedih biasanya disampaikan oleh khatib atau penceramah yang ditunjuk oleh pengurus masjid atau panitia penyelenggara shalat Idul Fitri.

Pertanyaan 4: Apa saja manfaat dari mendengarkan teks khutbah Idul Fitri sedih?

Manfaat mendengarkan teks khutbah Idul Fitri sedih antara lain: meningkatkan kesadaran diri, mendorong penyesalan dan taubat, menumbuhkan tekad untuk berubah, dan mempererat tali silaturahmi.

Pertanyaan 5: Bagaimana cara mempersiapkan diri untuk menyampaikan teks khutbah Idul Fitri sedih?

Untuk mempersiapkan diri menyampaikan teks khutbah Idul Fitri sedih, khatib perlu memahami ajaran Islam tentang dosa, taubat, dan silaturahmi, serta memiliki kemampuan retorika yang baik.

Pertanyaan 6: Apa saja hal-hal yang perlu diperhatikan dalam menyusun teks khutbah Idul Fitri sedih?

Dalam menyusun teks khutbah Idul Fitri sedih, khatib perlu memperhatikan struktur (pendahuluan, isi, penutup), menggunakan gaya bahasa yang menyentuh hati, dan memberikan contoh-contoh yang relevan.

Demikianlah beberapa pertanyaan umum dan jawabannya tentang teks khutbah Idul Fitri sedih. Semoga informasi ini bermanfaat.

Selanjutnya, kita akan membahas lebih dalam tentang struktur dan isi teks khutbah Idul Fitri sedih, serta bagaimana menyampaikannya secara efektif.

Tips Menyampaikan Teks Khutbah Idul Fitri Sedih Secara Efektif

Untuk menyampaikan teks khutbah Idul Fitri sedih secara efektif, berikut adalah beberapa tips yang bisa diikuti:

1. Kuasai Materi: Pahami dengan mendalam ajaran Islam tentang dosa, taubat, dan silaturahmi, serta siapkan materi khutbah yang sesuai dengan tema Idul Fitri.

2. Perhatikan Struktur: Susun khutbah dengan struktur yang jelas, terdiri dari pendahuluan, isi, dan penutup. Gunakan gaya bahasa yang menyentuh hati dan berikan contoh-contoh yang relevan.

3. Gunakan Bahasa yang Menarik: Pilih kata-kata yang emosional dan gunakan kalimat yang panjang dan mengalir untuk menciptakan efek dramatis dan menyentuh hati.

4. Berlatihlah: Berlatihlah menyampaikan khutbah beberapa kali sebelum hari H untuk meningkatkan kepercayaan diri dan kelancaran.

5. Jaga Kontak Mata: Jaga kontak mata dengan audiens selama menyampaikan khutbah agar tercipta hubungan emosional.

6. Gunakan Nada Suara yang Tepat: Variasikan nada suara untuk memberikan penekanan pada poin-poin penting dan membangkitkan emosi audiens.

7. Berikan Jeda: Berikan jeda di antara kalimat atau paragraf untuk memberi waktu kepada audiens untuk merenungkan dan menghayati pesan yang disampaikan.

8. Akhiri dengan Ajakan yang Kuat: Akhiri khutbah dengan ajakan yang kuat untuk bertaubat, memperbaiki diri, dan mempererat tali silaturahmi.

Dengan mengikuti tips-tips ini, khatib dapat menyampaikan teks khutbah Idul Fitri sedih secara efektif, sehingga menyentuh hati dan menggugah emosi audiens.

Tips-tips ini akan membantu khatib untuk menyampaikan pesan-pesan kesedihan dan ajakan untuk bertaubat dengan cara yang jelas dan berdampak, sehingga tujuan utama teks khutbah Idul Fitri sedih dapat tercapai.

Kesimpulan

Teks khutbah Idul Fitri sedih merupakan khutbah yang disampaikan pada Hari Raya Idul Fitri, berisi pesan-pesan kesedihan atas dosa-dosa dan ajakan untuk bertaubat. Khutbah ini memiliki beberapa poin penting, di antaranya:

  • Mengingatkan umat Islam akan kesalahan-kesalahan yang telah dilakukan selama bulan Ramadhan;
  • Mengajak umat Islam bertaubat dan memohon ampunan kepada Allah SWT;
  • Mempererat tali silaturahmi antar sesama umat Islam.

Ketiga poin utama tersebut saling terkait dan membentuk tujuan utama teks khutbah Idul Fitri sedih, yaitu untuk mendorong umat Islam memperbaiki diri dan meningkatkan kualitas ibadahnya. Melalui pesan-pesan kesedihan dan ajakan untuk bertaubat, khutbah ini menyentuh hati dan menggugah emosi audiens, sehingga diharapkan dapat memberikan dampak positif bagi kehidupan umat Islam.

Youtube Video:



Rekomendasi Herbal Alami:

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/3L5LgJpQIt

Paket 2 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9pIjA1iOCF

Paket 3 Botol beli di Shopee : https://s.shopee.co.id/9UfsVCMro

Paket 3 Botol beli di Lazada : https://t.co/C7fZKh60Ca

Rekomendasi Susu Etawa:

Paket 3 Box beli di Shopee : https://shope.ee/6060b7kLEB

Paket 3 Box beli di Shopee : https://c.lazada.co.id/t/c.b60DdB?sub_aff_id=staida_raw_yes

Artikel Terkait

Bagikan:

jurnal

Saya adalah seorang penulis yang sudah berpengalaman lebih dari 5 tahun. Hobi saya menulis artikel yang bermanfaat untuk teman-teman yang membaca artikel saya.

Artikel Terbaru